kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Wall Street Ditutup Naik Tipis Setelah Pernyataan Beragam The Fed, Selasa (28/11)


Rabu, 29 November 2023 / 05:28 WIB
Wall Street Ditutup Naik Tipis Setelah Pernyataan Beragam The Fed, Selasa (28/11)

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street ditutup naik pada hari Selasa (28/11), setelah bergerak dalam kisaran sempit. Investor menguraikan pernyataan yang bertentangan dari para pejabat The Fed dengan data konsumen yang optimis memberikan beberapa dorongan.

Melansir Reuters, S&P 500 naik 4,40 poin atau 0,10% menjadi berakhir pada 4.554,91. Sementara Nasdaq Composite menguat 40,73 poin atau 0,29% menjadi 14.281,76. Indeks Dow Jones Industrial Average naik 82,74 poin atau 0,23% menjadi 35.416,21.

Ketiga indeks saham utama AS kehilangan momentum saat sesi berlangsung.

"Bahkan pelari maraton pun harus berhenti sejenak, untuk mengambil napas dan minum air. Itu tidak berarti perlombaan telah berakhir," kata Oliver Pursche, wakil presiden senior di Wealthspire Advisors, di New York.

Baca Juga: Wall Street Melemah, Pelaku Pasar Menunggu Isyarat Kebijakan dari Ketua The Fed

"Ini adalah bulan November yang sangat kuat, dan para investor memiliki banyak alasan untuk optimis hingga akhir tahun."

Para pelaku pasar kini mengamati pernyataan-pernyataan dari para pembuat kebijakan moneter menjelang pertemuan Federal Open Market Committee (FOMC) bulan depan.

Gubernur The Fed Christopher Waller mengatakan pada hari Selasa bahwa ia "semakin yakin" tingkat suku bunga kebijakan bank sentral saat ini sudah cukup ketat dan bahkan mengisyaratkan kemungkinan penurunan suku bunga dalam beberapa bulan ke depan jika inflasi terus turun mendekati target 2% The Fed.

Presiden The Fed Chicago Austan Goolsbee memuji kemajuan dalam menurunkan inflasi dengan kecepatan yang belum pernah terlihat sejak tahun 1950-an.

Baca Juga: Masih Ada Tekanan di IHSG

Di sisi lain, pernyataan dari Gubernur Fed Michelle Bowman menunjukkan bahwa kenaikan suku bunga mungkin diperlukan untuk mengendalikan inflasi secara tepat waktu.

"Pesan (The Fed) yang beragam adalah hal yang normal dan terjadi setiap kali The Fed mendekati akhir siklus karena beberapa anggota FOMC dan gubernurThe  Fed tertentu akan merasa lebih kuat daripada yang lain bahwa ini adalah waktunya untuk menghentikan (pengetatan)," tambah Pursche.

Pasar keuangan telah memperhitungkan kemungkinan 98,9% bahwa FOMC akan membiarkan suku bunga acuan berada di 5,25%-5,50% ketika bertemu bulan depan, menurut CME FedWatch Tool.

Musim belanja liburan yang krusial telah bergeser ke gigi tinggi, dengan data survei dari Federasi Ritel Nasional menunjukkan bahwa konsumen berencana untuk membelanjakan sekitar 5% lebih banyak tahun ini.

Baca Juga: Sejumlah Saham Blue Chip Diprediksi Jadi Incaran Asing, Begini Pendapat Analis

Hal ini sejalan dengan data kepercayaan konsumen dari Conference Board yang dirilis pada hari Selasa pagi, yang secara mengejutkan meningkat karena ekspektasi jangka pendek yang membaik.

Di akhir minggu ini, Departemen Perdagangan akan merilis estimasi kedua untuk Produk Domestik Bruto (PDB) kuartal ketiga, dan laporan Personal Consumption Expenditures (PCE) yang mencakup pendapatan, pengeluaran, dan yang paling penting, inflasi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

×