kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45934,85   7,21   0.78%
  • EMAS1.320.000 -0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Rp 50, Saham Gocap Ini Punya Prospek Bagus Untuk Investasi


Rabu, 24 Mei 2023 / 08:16 WIB
Harga Rp 50, Saham Gocap Ini Punya Prospek Bagus Untuk Investasi
ILUSTRASI. Harga Rp 50, Saham Gocap Ini Punya Prospek Bagus Untuk Investasi


Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Sejumlah saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) memiliki harga sekitar 50 atau gocap. Meski banyak investor yang terjerembab di saham gocap, tapi tetap ada peluang bagus untuk investasi. Simak saham gocap yang punya prospek bagus untuk investasi.

Analis Ekuator Swarna Sekuritas David Sutyanto menyoroti 100 saham yang tergolong saham gocap. Dari jumlah tersebut, David menghitung ada 48 emiten yang sebenarnya memiliki book value per share lebih dari Rp 50, dengan price to book value (PBV) kurang dari 1.

Kemudian, ada 10 emiten dengan book value per share negatif. Artinya, modal emiten tersebut sudah mengalami defisit, yang mana aset lebih rendah dari utangnya.

David menganalisa, ada  41 emiten saham gocap yang masih membukukan keuntungan pada tahun lalu. "Jadi potensi untuk saham gocap meningkat selalu ada. Namun naiknya harga saham ini sangat tergantung dengan sentimen yang ada," ujar David.

Jika tahun lalu booming batubara menjadi sentimen bagi saham-saham terkait, untuk tahun ini David belum melihat adanya momentum serupa. Sehingga, dia menyarankan untuk wait and see terlebih dulu pada saham-saham gocap.

Di tengah volatilitas pasar saat ini, investor disarankan lebih cermat dengan prospek kinerja bisnis perusahaan. "Apabila tidak mengetahui dengan baik, sebaiknya menghindari karena adanya potensi tidak tersedianya likuiditas dengan baik," terang David.

Baca Juga: Prospek Saham Consumer Cyclicals di tengah Rotasi Sektor dan Pemantauan Khusus

Pengamat Pasar Modal dan Founder WH Project, William Hartanto mengingatkan suatu saham bisa dalam jangka waktu yang lama tertidur di posisi gocap. Harga saham baru akan bergerak ketika ada sentimen yang signifikan, terutama dari perbaikan kinerja keuangan dan aksi korporasi.

Hanya saja, pelaku pasar perlu cermat lantaran seringkali saham-saham gocap bisa bergerak tanpa ada sentimen tertentu. Sebaliknya, ada juga emiten yang secara kinerja keuangan sudah tumbuh positif, namun belum bisa mengangkat harga sahamnya dari level gocap.

"Hal itu bisa karena pelaku pasar belum aware dengan potensi saham ini, atau karena belum ada peningkatan frekuensi perdagangan," kata William kepada Kontan.co.id, Selasa (23/5).

Equity Analyst Kanaka Hita Solvera, William Wibowo menambahkan, momentum sektoral juga menentukan. Seperti pada tahun lalu, sejumlah saham terkait batubara mampu bangkit dari saham gocap lantaran terdongkrak sentimen booming komoditas.

Selain itu, notasi yang disematkan Bursa Efek Indonesia (BEI) menjadi sentimen yang diperhitungkan pelaku pasar. 

"Stempel dari BEI menjadi pertimbangan cukup penting. Pada akhirnya perkembangan perusahaan harus diperhatikan, mengingat ini akan mempengaruhi pergerakan harga saham," imbuh William Wibowo.

Investment Analyst Infovesta Kapital Advisori Fajar Dwi Alfian menimpali, umumnya saham-saham gocap memiliki kinerja dan outlook yang tidak disukai oleh pasar.

"Peluang untuk bangkit muncul ketika ada semacam transformasi yang dilakukan oleh emiten, serta adanya relaksasi dari bursa terkait stempel yang diberikan," ujar Fajar.

Sedangkan William Hartanto menyarankan pelaku pasar menganalisa momentum untuk masuk melalui frekuensi transaksi. Hal ini bisa menjadi indikasi awal adanya potensi kenaikan, meski biasanya hanya terjadi dalam jangka pendek.

"Walaupun kadang ada yang jangka panjang, tapi lebih sering penguatan saham-saham gocap itu ngga bertahan lama," imbuhnya.

Dia pun belum memberikan rekomendasi untuk saham gocap. Hanya saja, pelaku pasar bisa memperhatikan saham PT Sentul City Tbk (BKSL) dan PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk (GIAA).

Baca Juga: Siap-siap, Mitra Angkasa Sejahtera (BAUT) akan Bagikan Dividen Rp 1,29 Miliar

William Wibowo turut menyoroti saham GIAA. Setelah akhir pekan lalu menukik ke level Rp 51, emiten penerbangan plat merah ini mengalami penguatan 9,62% ke harga Rp 57 pada Selasa ini. 

Menurut William, saham GIAA sedang berpotensi mengalami technical rebound. Pelaku pasar bisa mempertimbangkan speculative buy saham GIAA dengan support Rp 52 dan resistance di 62. Selain GIAA, pelaku pasar juga bisa mengamati saham BKSL.

Pada perdagangan Selasa 23 Mei 2023, harga saham BKSL turun ke level 50. Namun saat ini saham-saham sektor properti mulai naik. Sentimen ini bisa berdampak positif terhadap harga saham BKSL.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Trik & Tips yang Aman Menggunakan Pihak Ketiga (Agency, Debt Collector & Advokat) dalam Penagihan Kredit / Piutang Macet Managing Customer Expectations and Dealing with Complaints

[X]
×