kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Puluhan calon emiten mengantre masuk bursa, mana yang paling menarik?


Selasa, 03 Desember 2019 / 20:50 WIB
Puluhan calon emiten mengantre masuk bursa, mana yang paling menarik?
ILUSTRASI. Pergerakan saham di Bursa Efek Indonesia. Ada sekitar 32 calon emiten yang masuk pipeline BEI untuk mencatatkan saham perdana di tahun ini.

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Komarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Hingga Desember 2019, masih ada sekitar 32 calon emiten yang masuk dalam pipeline Bursa Efek Indonesia (BEI) untuk mencatatkan saham perdana di tahun ini. Terakhir kali, PT Asia Sejahtera Mina Tbk (AGAR) resmi melantai di BEI, Senin (2/12).

Rabu (3/12), bertambah lagi calon amiten yang mengantre untuk initial public offering (IPO). Adalah PT Indonesia Fibreboard Industry Tbk yang telah didaftarkan ke dalam penitipan kolektif Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI), sehingga jumlah calon emiten yang bersiap untuk melantai di bursa saham kini berjumlah 33 perusahaan.

Calon emiten ini datang dari berbagai macam sektoral, mulai dari properti dan real estate, aneka industri, industri dasar dan kimia, keuangan, barang konsumsi hingga pertambangan.

Baca Juga: Sejumlah perusahaan menunda IPO di BEI, ini penyebabnya menurut analis

Dari sektor properti dan real estate, sebut saja PT Repower Asia Indonesia. Calon emiten ini sedang masuk masa penawaran umum. Saham yang akan dilepas dalam Initial Public Offering (IPO) adalah sebanyak 2,5 miliar saham.

Ada pula PT Ifishdeco Tbk (IFSH) yang saat ini tengah masuk masa penjatahan. Emiten pertambangan nikel ini menawarkan 425 juta lembar saham baru dengan harga penawaran Rp 440 per saham.

Analis Panin Sekuritas William Hartanto mengatakan, selain prospektus, investor harus memerhatikan beberapa aspek dari calon emiten.

Baca Juga: Dicari, IPO Emiten Saham dengan Nilai Emisi Jumbo

Salah satunya rekam jejak (track record) dari underwriter. Hal ini dapat dilihat dari rekam jejak saham-saham yang diantarkan untuk IPO apa mengalami kenaikan yang stabil atau tidak.

“Jika iya, maka diperkirakan saham-saham ini bisa mengalami hal yang sama,” ujar William kepada Kontan.co.id, Selasa (2/12).




TERBARU

Close [X]
×