kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Dunia Turun Lagi Selasa (23/4), Brent ke US$86,48 dan WTI ke US$81,40


Selasa, 23 April 2024 / 21:13 WIB
Harga Minyak Dunia Turun Lagi Selasa (23/4), Brent ke US$86,48 dan WTI ke US$81,40
ILUSTRASI. Word 'Oil' and stock graph are seen through magnifier displayed in this illustration taken September 4, 2022. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Harga minyak tergelincir pada hari Selasa (23/4) setelah dorongan jangka pendek dari data ekonomi Eropa yang lebih kuat. Pasar mempertimbangkan potensi dampak dari sanksi baru Amerika Serikat (AS) terhadap ekspor minyak Iran.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent turun 52 sen, atau 0,6%, menjadi US$86,48 per barel pada 1325 GMT.

Sedangkan, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) turun 50 sen atau 0,6% menjadi US$81,40 setelah turun sebanyak US$1 ke level terendah empat minggu.

Baca Juga: Harga Minyak Stabil, Ketegangan Timur Tengah Tetap Menjadi Fokus

Kedua tolok ukur minyak mentah tersebut sebelumnya melonjak US$1 di tengah data yang menunjukkan bahwa aktivitas bisnis secara keseluruhan di zona euro berkembang paling cepat hampir dalam satu tahun pada bulan ini, didorong oleh pemulihan yang kuat di sektor jasa dominan di blok tersebut.

Sementara itu, para menteri luar negeri Uni Eropa pada hari Senin pada prinsipnya sepakat untuk memperluas sanksi terhadap Iran setelah serangan rudal dan drone terhadap Israel bulan ini.

Senat AS akan mulai mempertimbangkan paket bantuan luar negeri yang mencakup sanksi terhadap ekspor minyak Iran, yang menargetkan kapal, pelabuhan, dan kilang yang menangani minyak Iran.

“Dalam pasar yang sadar, dan tidak terpengaruh oleh ‘bagaimana jika’ perang langsung antara Israel dan Iran, sanksi hampir dapat ditoleransi,” kata John Evans dari pialang minyak PVM, mengutip kapasitas cadangan OPEC+ dan fakta bahwa Tiongkok mengimpor hampir semuanya. minyak mentah Iran.

Baca Juga: Harga Minyak Diprediksi Kembali Naik di Tengah Ketidakpastian yang Masih Tinggi

Terlebih lagi, tindakan Iran dan Israel yang melakukan lebih dari sekedar serangan simbolis “berisiko menimbulkan kemarahan AS yang saat ini memiliki alasan politiknya sendiri untuk membiarkan minyak Iran sampai ke perairan”, tambah Evans.

Investor sedang menunggu rilis angka produk domestik bruto AS dan data pengeluaran konsumsi pribadi bulan Maret – ukuran inflasi pilihan The Fed – untuk menilai arah kebijakan moneter.

Persediaan minyak mentah AS diperkirakan meningkat minggu lalu sementara stok produk olahan cenderung menurun, menurut jajak pendapat awal para analis yang dilakukan Reuters.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×