kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Dunia Naik ke Level Tertinggi 10 Bulan pada Rabu (13/9)


Rabu, 13 September 2023 / 23:04 WIB
Harga Minyak Dunia Naik ke Level Tertinggi 10 Bulan pada Rabu (13/9)
ILUSTRASI. Kilang minyak mentah


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak naik pada hari Rabu (13/9), mencapai level tertinggi 10 bulan. Dipicu oleh kenaikan mengejutkan persediaan minyak mentah Amerika Serikat (AS) tidak mengurangi ekspektasi pasokan minyak mentah yang ketat untuk sisa tahun ini.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent naik 39 sen menjadi US$92,45 per barel pada pukul 1449 GMT. Level tertinggi sesi US$92,84 per barel adalah yang tertinggi sejak November.

Sedangkan, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) naik 45 sen menjadi US$89,29. Level tertinggi sesi US$89,64 per barel juga merupakan yang tertinggi sejak November.

Kontrak berjangka Brent bulan depan diperdagangkan setinggi US$4,90 per barel di atas kontrak untuk pengiriman enam bulan ke depan, spread terlebar sejak November, yang mengindikasikan pengetatan pasokan.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Naik Rabu (13/9), Pasar Mencerna Data Inflasi Inti

Harga naik meskipun data pemerintah menunjukkan stok minyak mentah AS, persediaan bensin dan distilat naik minggu lalu.

Sebelumnya, persediaan minyak mentah AS naik 4 juta barel pada minggu lalu menjadi 420,6 juta barel, mengacaukan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk penurunan 1,9 juta barel.

"Gambaran besarnya adalah perpanjangan pemangkasan produksi secara sukarela oleh Arab Saudi dan Rusia," kata Andrew Lipow, presiden Lipow Oil Associates di Houston.

Kedua negara tersebut telah memperpanjang pemangkasan produksi 1,3 juta barel per hari (bph) minyak mentah hingga akhir tahun, yang akan mengunci defisit pasar yang substansial hingga kuartal keempat, kata Badan Energi Internasional (IEA) .

Pemangkasan suplai yang terus berlanjut dapat mengangkat harga minyak mentah berjangka Brent di atas ambang batas $100 per barel sebelum akhir tahun, kata para analis Bank of America.

Baca Juga: Harga Minyak Naik Lagi pada Rabu (13/9) Pagi, Paling Mahal Sejak Tengah Tahun 2022

Sementara itu, harga-harga konsumen AS naik di bulan Agustus dengan kenaikan terbesar lebih dari satu tahun, Biro Statistik Tenaga Kerja mengatakan, didorong oleh kenaikan 10,6% pada harga bensin eceran.

Tidak termasuk komponen makanan yang mudah menguap dan energi, indeks harga konsumen naik 0,3%.

Para peramal memperkirakan Bank Sentral Eropa akan menaikkan suku bunga pada pertemuan hari Kamis.

Sementara itu, perkiraan pertumbuhan permintaan kuartal keempat IEA direvisi turun 600.000 bph dalam apa yang dikatakan oleh analis Investec, Callum Macpherson, sebagai sebuah penyesuaian yang signifikan.

"Defisit sekarang secara luas sama dengan pemangkasan sukarela tambahan Saudi," katanya.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) pada hari Selasa tetap pada perkiraannya untuk pertumbuhan yang kuat dalam permintaan minyak global pada tahun 2023 dan 2024.

Empat pelabuhan minyak yang ditutup oleh badai kuat di Libya dibuka kembali pada hari Rabu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×