kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45931,36   3,72   0.40%
  • EMAS1.320.000 -0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Dunia ke Level Tertinggi Multi-Bulan, WTI ke US$84,65


Kamis, 10 Agustus 2023 / 14:48 WIB
Harga Minyak Dunia ke Level Tertinggi Multi-Bulan, WTI ke US$84,65
ILUSTRASI. Harga minyak


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak menutup kerugian marjinal awal pada hari Kamis (10/8), naik ke puncak multi-bulan. Pasar menimbang kekhawatiran ketatnya pasokan dengan kekhawatiran permintaan bahan bakar menjelang data inflasi Amerika Serikat (AS).

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent naik 26 sen atau 0,3% menjadi US$87,81 per barel pada pukul 0627 GMT, mencapai level tertinggi sejak 23 Januari.

Sedangkan, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) naik 25 sen juga 0,3% menjadi US$84,65, level yang terakhir terlihat pada November 2022.

Harga minyak telah didukung oleh kekhawatiran tentang ketatnya pasokan. Ketegangan antara Rusia dan Ukraina di wilayah Laut Hitam dapat mengancam pengiriman minyak Rusia, di atas pengurangan produksi yang diperpanjang oleh Arab Saudi.

Baca Juga: Harga Minyak Dunia Naik Tipis di Tengah Prospek Ekonomi AS, WTI ke US$82,92

"Harga minyak telah bertahan terhadap lemahnya perekonomian China dalam beberapa minggu terakhir, dengan para pelaku pasar memilih untuk menempatkan fokus mereka pada kondisi suplai yang lebih ketat dari Arab Saudi dan pemangkasan produksi Rusia untuk melanjutkan pelonggaran mereka dari posisi bearish sebelumnya," tulis Yeap Jun Rong, analis pasar di IG, dalam sebuah catatan.

Eksportir utama Arab Saudi berencana untuk memperpanjang pemangkasan produksi sukarela sebesar 1 juta barel per hari untuk satu bulan lagi hingga September. Rusia juga mengatakan akan memangkas ekspor minyak sebesar 300.000 barel per hari di bulan September.

Pasar sedang menunggu Indeks Harga Konsumen (IHK) bulan Juli dari AS, yang akan dirilis pada hari Kamis, yang akan memberikan petunjuk mengenai kebijakan moneter Federal Reserve di masa depan.

Para pengamat pasar memperkirakan bahwa IHK akan menunjukkan sedikit akselerasi dari tahun ke tahun (YoY). Sementara dalam basis bulan ke bulan, harga konsumen terlihat naik 0,2%, tingkat yang sama dengan bulan Juni.

"Keesokan harinya, para investor minyak akan secara luas mengamati laporan Inflasi AS yang diantisipasi akan mencerminkan sedikit rebound, sebuah skenario yang kemungkinan akan memacu kekhawatiran akan kenaikan suku bunga," ujar Priyanka Sachdeva, analis pasar senior dari Phillip Nova, dalam sebuah catatan.

Baca Juga: Harga Minyak Dunia Turun 1% karena Kekhawatiran akan Melemahnya Permintaan

"Investor gelisah karena rebound inflasi AS akan memberikan lebih banyak dorongan kepada Federal Reserve untuk melanjutkan sikap hawkish-nya, sebuah skenario yang menjadi pertanda buruk bagi permintaan minyak dalam jangka panjang," katanya.

Membatasi kenaikan minyak, persediaan minyak mentah AS naik 5,9 juta barel pada minggu lalu menjadi 445,6 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk kenaikan 0,6 juta barel, data Badan Informasi Energi AS (EIA) menunjukkan pada hari Rabu.

Ekspor minyak mentah AS turun 2,9 juta barel per hari pekan lalu, penurunan paling tajam dalam catatan, menjadi 2,36 juta barel per hari (bph), menurut data tersebut.

Tetapi pasar akan memperkirakan ekspor minyak mentah akan naik karena minyak mentah berjangka AS dan Brent menyebar, kata Phil Flynn, seorang analis di Price Futures Group.

Baca Juga: Harga Minyak Dunia Bersiap untuk Kenaikan Mingguan Keenam, Jumat (4/8)

Penumpukan stok minyak mentah AS terjadi setelah data menunjukkan sektor konsumen di China mengalami deflasi dan harga-harga di tingkat pabrik memperpanjang penurunan di bulan Juli.

Kondisi ini meningkatkan kekhawatiran mengenai permintaan bahan bakar di negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia ini.

Sementara itu, Chevron dan Woodside Energy Group mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka mengadakan pembicaraan dengan serikat pekerja untuk mencegah ancaman pemogokan di fasilitas-fasilitas gas Australia yang secara bersama-sama memasok sekitar 10% dari pasar gas alam cair (LNG) global.

Kekhawatiran akan pasokan LNG mendorong harga gas Eropa ke level tertinggi dalam 2 bulan terakhir pada hari Rabu dan meningkatkan prospek permintaan untuk diesel sebagai bahan bakar alternatif.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
EVolution Seminar Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP)

[X]
×