kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Dunia Mencapai Level Tertinggi Hampir 3 Bulan karena Inflasi AS Mereda


Jumat, 14 Juli 2023 / 06:02 WIB
Harga Minyak Dunia Mencapai Level Tertinggi Hampir 3 Bulan karena Inflasi AS Mereda
ILUSTRASI. Kilang minyak mentah


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak naik lebih dari 1% pada hari Kamis (13/7) ke level tertinggi dalam hampir tiga bulan. Setelah data inflasi Amerika Serikat (AS) menunjukkan suku bunga di ekonomi terbesar dunia itu mendekati puncaknya.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent naik US$1,25 atau 1,6% menjadi US$81,36 per barel. Puncak sesi perdagangan adalah US$81,57, tertinggi sejak 25 April.

Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) naik US$1,14 atau 1,5% menjadi US$76,89. Tertinggi sesi adalah US$77,13, terkuat sejak 26 April.

Data pada hari Rabu (12/7) menunjukkan, harga konsumen (CPI) AS naik moderat pada bulan Juni dan mencatat kenaikan tahunan terkecil dalam lebih dari dua tahun karena inflasi terus mereda.

“Data tersebut menyebabkan indeks dolar AS turun ke level terendah sejak April 2022, yang membantu mendorong harga minyak,” kata John Kilduff, partner di Again Capital LLC di New York.

Baca Juga: Inflasi AS Juni 2023 Terendah dalam 2 Tahun, Bisa Berdampak Positif di Pasar Modal RI

Dolar yang lebih lemah membuat minyak mentah lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

"Kami mengalami angka inflasi yang sangat rendah hari ini," kata Phil Flynn, seorang analis di Price Futures Group.

Kekhawatiran bahwa The Fed akan menaikkan suku bunga telah menimbulkan hambatan bagi minyak.

Pasar mengharapkan hanya satu kenaikan suku bunga lagi. Tingkat yang lebih tinggi dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi dan mengurangi permintaan minyak.

Harga minyak telah naik lebih dari 11% dalam dua minggu, terutama sebagai tanggapan atas pemotongan pasokan dari produsen utama Arab Saudi dan Rusia, kata Craig Erlam, analis pasar senior di OANDA.

Struktur kontrak berjangka dari patokan global Brent menunjukkan pengetatan pasar dan bahwa OPEC dapat berhasil dalam misinya untuk mendukung pasar.

Premi kontrak Brent bulan depan menjadi kontrak enam bulan Februari 2024 naik menjadi US$2,64 per barel pada hari Rabu. Pada akhir Juni, kontrak bulan depan didiskon dari kontrak enam bulan.

Baca Juga: Harga Minyak Dunia Terus Naik Kamis (13/7): Brent ke US$80,47 dan WTI ke US$76,04

Sebuah laporan oleh Badan Energi Internasional (IEA) pada hari Kamis memperkirakan permintaan minyak akan mencapai rekor tertinggi tahun ini.

Meskipun, hambatan ekonomi yang lebih luas dan kenaikan suku bunga berarti kenaikan tersebut akan sedikit lebih rendah dari yang diantisipasi sebelumnya.

Sebuah laporan OPEC yang juga diterbitkan pada hari Kamis mempertahankan prospek permintaan minyak dunia yang optimis meskipun ekonomi melemah.

Ini menaikkan perkiraan pertumbuhannya untuk tahun 2023 dan memperkirakan hanya sedikit perlambatan pada tahun 2024 dengan China dan India diperkirakan akan terus mendorong perluasan penggunaan bahan bakar.

Di China, bagaimanapun, momentum dalam pemulihan pasca-pandemi melambat, dengan ekspor bulan lalu berkontraksi pada laju tercepatnya sejak awal pandemi tiga tahun lalu, kata Biro Bea Cukai negara itu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×