kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Tergelincir, Terseret Penurunan Saham Sektor Teknologi


Sabtu, 13 Mei 2023 / 05:40 WIB
Wall Street Tergelincir, Terseret Penurunan Saham Sektor Teknologi


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street tergelincir di akhir perdagangan Jumat (12/5), dipimpin penurunan saham megacap yang dipicu penurunan data sentimen konsumen AS yang turun ke level terendah dalam enam bulan.

Mengutip Reuters, indeks Dow Jones Industrial Average turun 8,89 poin, atau 0,03% ke level 33.300,62; S&P 500 turun 6,54 poin, atau 0,16% ke level 4.124,08; dan Nasdaq Composite turun 43,76 poin, atau 0,35% ke level 12.284,74.

Sektor teknologi S&P 500 turun 0,2%, sedangkan indeks diskresioner konsumen turun 0,9%.

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 9,33 miliar dengan rata-rata 10,65 miliar saham dalam 20 hari perdagangan terakhir.

Baca Juga: Wall Street Bergerak Tipis Hari Jumat (12/5), Saham Bank Regional Mulai Pulih

Dalam sepekan, indeks Dow Jones turun 1,1%, S&P 500 turun 0,3% dan Nasdaq Composite naik 0,4%.

Saham Tesla Inc turun 2,3% setelah melonjak lebih dari 2% pada hari Kamis, ketika CEO Elon Musk mengumumkan bahwa ia telah menemukan kepala eksekutif baru untuk Twitter.

Dalam cuitannya di Twitter pada Jumat ia mengatakan bahwa jabatan CEO Twitter akan dipegang oleh mantan Kepala Periklanan NBCUniversal Linda Yaccarino.

Saham Apple Inc dan Amazon.com Inc adalah salah satu hambatan terbesar pada S&P 500, bersama dengan Tesla. Indeks teknologi masih naik sekitar 22% sepanjang tahun ini.

"Mereka memiliki performa yang luar biasa, sehingga kekhawatiran penilaian itu mulai memanifestasikan diri," kata Peter Tuz, presiden Chase Investment Counsel di Charlottesville, Virginia.

"Untuk kredit mereka, mereka memiliki neraca yang kuat, mereka memiliki tempat pertama yang layak, jadi bisnis mereka tampaknya bertahan, tetapi ada titik di mana penilaian memang penting."

Sentimen konsumen pada Mei turun ke terendah sejak November, yang menambah kekhawatiran tentang prospek ekonomi.

Baca Juga: Wall Street Mixed, Dow Jones & S&P 500 Turun Imbas Anjloknya Saham Disney dan PacWest

Investor khawatir bahwa kenaikan suku bunga agresif Fed dapat mendorong ekonomi ke dalam resesi.
Pejabat Fed Michelle Bowman mengatakan pada hari Jumat Fed mungkin perlu menaikkan suku lebih lanjut jika inflasi tetap tinggi.

Kantor Anggaran Kongres mengatakan pada hari Jumat bahwa AS menghadapi risiko default yang signifikan atas kewajiban pembayaran dalam dua minggu pertama Juni tanpa peningkatan plafon utang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×