kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45845,50   -13,12   -1.53%
  • EMAS1.347.000 1,05%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

SimInvest: IHSG Berpotensi Sentuh 7.800 Jika Ekonomi Mampu Tumbuh 5,2%


Minggu, 26 Mei 2024 / 06:20 WIB
SimInvest: IHSG Berpotensi Sentuh 7.800 Jika Ekonomi Mampu Tumbuh 5,2%
ILUSTRASI. Pengunjung menggunakan ponsel di dekat layar pergerakan saham Bursa Efek Indonesia (BEI)?di Jakarta, Selasa (21/5/2024). Tribunnews/Jeprima


Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sinarmas Sekuritas (SimInvest) memprediksi  perekonomian Indonesia tetap tangguh dan stabil di tengah isu global politik dan ekonomi yang semakin dinamis. SimInvest menaksir pertumbuhan kuartal II-2024 akan cukup kuat.

Prediksi itu disampaikan dalam Webinar Global and Domestic Investment Strategies yang digelar Rabu (22/5). 

Head of Fixed Income Research Sinarmas Sekuritas Aryo Perbongso menekankan bahwa ketegangan geopolitik yang sudah mereda menyebabkan penurunan harga minyak WTI sebesar 8,2%.

Di sisi lain, cadangan devisa Indonesia turun sebesar US$ 4,2 miliar menjadi US$ 136,2 miliar pada April 2024 karena tingginya pembayaran utang luar negeri dan intervensi Bank Indonesia untuk menstabilkan nilai tukar rupiah.  Sementara itu, inflasi melambat menjadi 0,25% secara bulanan (month to month) dan 3% secara tahunan (year on year) di bulan April, dipengaruhi oleh deflasi harga bahan makanan pasca-Ramadhan.

Berkaca dari kuartal I-2024, Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia tumbuh  5,11%, didorong oleh belanja pemerintah dan konsumsi swasta, meskipun ini merupakan pertumbuhan terendah untuk kuartal Ramadhan sejak 2017, kecuali tahun Covid-19. Defisit transaksi berjalan melebar menjadi US$ 2,161 juta, dan neraca pembayaran keseluruhan menunjukkan defisit sebesar US$ 5,97 miliar.

Baca Juga: Simak Rekomendasi Saham yang Layak Dikoleksi untuk Emiten yang Bakal Buyback

Institutional Research Sinarmas Sekuritas Isfhan Helmy mengungkapkan bahwa SimInvest memperkirakan pertumbuhan PDB pada 2024 mencapai 5,1%-5,2%.  Sedangkan pertumbuhan pada kuartal II-2024 masih cukup kuat di level 5,3%, yang ditopang oleh kuatnya belanja pemerintah maupun investasi.

SimInvest memperkirakan surplus neraca perdagangan akan terus berada di atas US$ 3 miliar secara bulanan sepanjang sisa tahun 2024 dan akan mencapai US$ 3,6 miliar secara rata-rata pada kuartal IV-2024. Salah satu penopangnya akan datang dari beroperasinya smelter milik Freeport dan Amman Minerals.

Kedua smelter hilirisasi tembaga itu diperkirakan akan membawa tambahan sekitar US$ 300 juta  per bulan pada kuartal IV-2024 nanti. Hal tersebut akan berdampak pada current account dimana SimInvest menaksir akan berbalik dari defisit menjadi kembali surplus sebesar 0,2%-0,3% terhadap PDB di kuartal III-kuartal IV-2024.

"Namun secara tahunan current account akan tetap defisit sebesar -0,2% terhadap PDB dikarenakan defisit cukup besar terjadi di kuartal I-2024 yang mencapai 1,1% terhadap PDB," ungkap Isfhan dalam keterangan tertulis, Jumat (24/5).

Baca Juga: Kondisi Pasar Volatil, Simak Strategi dan Portofolio Saham MI Peracik Reksadana

Isfhan menambahkan, SimInvest menilai macro backdrop yang tidak terlalu berubah memberi fondasi yang kuat bagi pasar saham untuk mengalami pemulihan pada semester II-2024. SimInvest memproyeksi target Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada level 7.800 (base case) dengan asumsi 13,7 kali P/E.

Adapun, sebelum libur panjang akhir pekan ini, IHSG menutup perdagangan Rabu (22/5) dengan penguatan 0,51% ke level 7.222,38. Secara year to date, IHSG masih mengakumulasi pelemahan 0,69%.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung Negotiation For Everyone

[X]
×