kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Saham Favorit Investor Asing Ini Layak Koleksi Saat IHSG di Level All Time High


Jumat, 15 Maret 2024 / 07:17 WIB
Saham Favorit Investor Asing Ini Layak Koleksi Saat IHSG di Level All Time High
ILUSTRASI. Net buy asing yang sudah menembus Rp 27,62 triliun secara year to date saat IHSG tembus rekor tertinggi.


Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) parkir di posisi 7.433,31 usai menguat 0,16% pada Kamis (14/3). IHSG tancap gas menembus level tertinggi (all time high) sejalan dengan dorongan dari arus masuk dana investor asing (capital inflow) yang kembali mengalir.

IHSG bahkan sempat mencapai 7.454,44 sebagai level all time high. Momentum ini dibarengi dengan posisi investor asing yang melakukan aksi beli bersih (net buy) senilai Rp 1,92 triliun di seluruh pasar. Capaian ini mengakumulasi net buy asing yang sudah menembus Rp 27,62 triliun secara year to date.

Emiten perbankan big caps mendominasi daftar saham favorit investor asing sepekan terakhir. Investor asing rajin mengoleksi saham PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI), PT Bank Central Asia Tbk (BBCA), PT Chandra Asri Pacific Tbk (TPIA), PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BRIS) dan PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BBNI).

Sedangkan secara harian, investor asing memburu saham BBCA, PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (BMRI), PT Sumber Alfaria Trijaya Tbk (AMRT), PT Astra International Tbk (ASII), PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (TLKM), dan PT Medco Energi Internasional Tbk (MEDC).

Baca Juga: Tengok Rekomendasi Saham ASII, TLKM, dan PGAS Untuk Hari Ini (15/3)

Analis Stocknow.id Muhammad Thoriq Fadilla mengamati sentimen penting yang mengangkat IHSG ke level all time high dan menarik capital inflow adalah musim rilis laporan keuangan tahun buku 2023. Bersamaan dengan itu, para investor mengantisipasi musim pembagian dividen.

Pada gelombang awal, emiten bank big caps seperti BBRI telah mengumumkan pembagian dividen yang cukup menarik. "Hal ini menimbulkan optimisme pelaku pasar terutama investor asing yang memasukkan modalnya ke bursa saham Indonesia, selain capital gain yang dihasilkan selanjutnya ada pembagian dividen," terang Thoriq kepada Kontan.co.id, Kamis (14/3).

Di samping itu, Head of Equity Research Kiwoom Sekuritas Indonesia Sukarno Alatas menyoroti sentimen eksternal yang menarik capital inflow ke pasar saham. Terutama datang dari potensi pemangkasan suku bunga The Fed pada bulan Juni.

Baca Juga: Simak Rekomendasi Saham AUTO, BRMS, BRPT, dan ITMG Untuk Jumat (15/3)

Sukarno memprediksi saham perbankan, telekomunikasi dan sektor energi akan menjadi incaran investor asing pada bulan ini. Kenaikan harga komoditas seperti minyak akan menjadi katalis penting, selain jadwal cum date dividen sejumlah emiten bank yang mendapat respons positif. "Hanya saja dalam jangka pendek volatile koreksi wajar bisa terjadi," kata Sukarno.

Investment Analyst Syailendra Capital, Daffa Hartadi menambahkan, kondisi politik dan ekonomi dalam negeri yang cukup stabil turut menambah daya tarik capital inflow ke pasar saham Indonesia. Sementara Associate Director Erdikha Sekuritas, Yunia Lie menyoroti secara valuasi IHSG masih cukup menarik dibandingkan dengan bursa regional.

Kondisi itu ikut menjadi daya tarik yang membuat investor riding the wave, untuk masuk ke pasar saham. Equity Analyst & Economist KGI Sekuritas Indonesia, Rovandi memprediksi saham bank dari indeks LQ45 masih menjadi favorit investor asing. Tren ini akan berlanjut, setidaknya hingga Bank Indonesia mulai memangkas suku bunga.

Baca Juga: Cek Rekomendasi Saham KEEN, ADMF, BBTN, dan NISP Untuk Perdagangan Jumat (15/3)

Strategi & Rekomendasi Saham

Meski begitu, Rovandi mengingatkan agar investor tetap selektif terhadap saham favorit investor asing yang sudah mulai mengalami overbought. Dia menyoroti saham bank first liner yang potensi kenaikannya sudah terbatas. Tapi, saham bank second liner seperti BRIS bisa menjadi pilihan menarik.

Investment Consultant Reliance Sekuritas Indonesia, Reza Priyambada menyarankan agar pelaku pasar memilah saham incaran asing dengan mencermati momentum sektoralnya. Seperti sentimen positif yang sedang mengiringi saham komoditas, serta saham consumer dan ritel yang terpapar angin segar dari bulan Ramadan.

Selain itu, pelaku pasar perlu berhati-hati agar tidak terjebak dalam euforia all time high IHSG. "Jadi sebaiknya sikapi dengan wajar. Jangan karena all time high terus nguber ke atas, tapi akhirnya nyangkut. Tetapi cermati berbagai macam sentimen dan volume perdagangan," tegas Reza.

Baca Juga: Wall Street Berakhir Turun Setelah Data PPI dan Saham Produsen Chip Jatuh

Certified Elliott Wave Analyst Master Kanaka Hita Solvera, Daniel Agustinus menambahkan saham-saham favorit investor asing menarik sebagai pilihan koleksi jangka panjang. Tapi, cermati momentum beli yang sebaiknya dilakukan saat saham-saham tersebut mengalami koreksi.

Sukarno sepakat untuk mencermati potensi buy on weakness. Sebaiknya tunggu momentum koreksi pada saham-saham yang sudah naik signifikan dan membentuk pola reversal akibat aksi profit taking.

Sukarno menyarankan buy on weakness pada saham BBRI dan BRIS. Kemudian trading buy pada saham BBCA, BMRI, BBNI, TLKM dan MEDC. Sedangkan Daniel menyematkan rekomendasi buy pada saham BBRI (target harga Rp 6.900), BMRI (target harga Rp 7.800) dan BBNI (target harga Rp 6.500).

Reza menyodorkan saham AMRT, BBCA dan ASII dengan target harga masing-masing di Rp 2.950, Rp 11.000 dan Rp 5.900. Thoriq juga memilih saham AMRT dengan rekomendasi beli di area Rp 2.880-Rp 2.900 dengan target harga pada level Rp 3.000 per saham.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×