kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45928,35   -6,99   -0.75%
  • EMAS1.321.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Laba Menipis, Dividen Emiten Tambang Batubara Diproyeksi Mengempis


Selasa, 11 Juli 2023 / 10:09 WIB
Laba Menipis, Dividen Emiten Tambang Batubara Diproyeksi Mengempis
ILUSTRASI. Petugas mengoperasikan 'stekker recliming' untuk memindahkan batubara ke 'conveyor belt' di kawasan tambang batubara airlaya milik PT Bukit Asam Tbk. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/hp.


Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pesta dividen jumbo emiten tambang batubara diproyeksi akan berakhir tahun ini, seiring dengan estimasi melemahnya kinerja keuangan emiten tambang batubara. Pelemahan kinerja ini sejalan dengan koreksi harga komoditas batubara.

Analis MNC Sekuritas Alif Ihsanario mengatakan, sejauh ini harga batubara Newcastle telah mengalami penurunan hingga 68%. Sementara itu, harga batubara acuan (HBA) China dan Indonesia telah melemah masing-masing  38% dan 37%.

Secara musiman, Alif mengantisipasi permintaan batubara akan meningkat menjelang semester kedua berakhir, ketika sejumlah negara mempersiapkan stok batubara untuk menghadapi musim dingin. Lebih lanjut, puncak aktivitas industri China juga terjadi di periode ini.

Alif masih mempertahankan sikap konservatif  terhadap harga batubara, dan berekspektasi adanya koreksi lebih lanjut pada HBA di kuartal ketiga 2023, sebelum akhirnya mengalami rebound menjelang akhir 2023 dan menjelang kuartal pertama 2024.

Baca Juga: Iklan Naik, Simak Rekomendasi Saham Surya Citra Media (SCMA)

Dus, dia juga memasang proyeksi konservatif terkait kinerja emiten penambang batubara tahun ini. Laba bersih PT Adaro Energy  Indonesia Tbk (ADRO) misalnya, diperkirakan mengalami pelemahan 41,6% year on year (YoY) menjadi US$ 1,5 miliar, yang mencerminkan net profit margin (NPM) sebesar 19,4%.

Laba bersih PT Bukit Asam Tbk (PTBA) diperkirakan tergelincir lebih dari 56% YoY menjadi Rp 5,5 triliun, yang mencerminkan NPM sebesar 14,8%. Sementara laba bersih PT Indo Tambangraya Megah Tbk (ITMG) diproyeksi turun 48,2% secara tahunan dengan NPM 26,7%.

Dengan demikian, Alif berpandangan besaran dividen yang akan dibagikan emiten akan menurun dibandingkan dengan tahun lalu. Dia mengantisipasi adanya penurunan besaran dividend payout ratio (DPR).

“Kami belum tahu juga seberapa besar kemungkinan dividend payout ratio-nya, karena mereka akan butuh dana untuk belanja modal (capex) diversifikasi lini bisnis ke renewables,” kata Alif kepada Kontan.co.id, Selasa  (11/7).

Jika ditinjau dari persediaan cash-nya, ADRO menjadi emiten dengan dana yang paling jumbo, sehingga ADRO masih berpeluang untuk menggelontorkan dividen.

“Tetapi (besaran dividen) tergantung guidance manajemen juga pada akhirnya,” sambung Alif.

Adapun ADRO, ITMG, dan PTBA menggelontorkan dividen jumbo untuk tahun buku 2022. ADRO misalnya, total rasio pembayaran dividen alias dividend payout ratio untuk tahun buku 2022 sebesar 40,11% atau sebesar US$ 1 miliar. Rasio pembayaran ini menurun dari rasio pembayaran dividen tahun buku 2021 yang mencapai 69,63%.

PTBA membagikan dividen Rp 12,56 triliun atau seluruh dari laba bersih tahun lalu. ini berarti,  rasio pembayaran dividen PTBA mencapai 100%. Sementara ITMG mengucurkan US$ 774 juta sebagai dividen tunai atau 65% dari laba bersih.

Baca Juga: Baru Listing 2023, Saham-Saham Ini Berhasil Mencetak Cuan Hingga Triple Digit

Di sisi lain, analis Samuel Sekuritas Indonesia Juan Harahap menyebut, sebagian besar emiten batubara dalam cakupan analisisnya masih menawarkan yield dividen yang menarik pada tahun 2023, yakni berkisar antara 16% hingga 30%.

Analis Maybank Sekuritas Indonesia Richard Suherman menyebut, dengan posisi neraca yang solid dan dengan rasio utang per modal bersih yang rendah, kemungkinan besar rasio pembayaran dividen ADRO  sebesar 45% .

Untuk PTBA, Richard mengestimasikan rasio pembayaran dividen sebesar 70% mengingat emiten pelat merah ini memiliki neraca yang kuat dengan net gearing yang rendah.

 




TERBARU

[X]
×