kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,51   7,16   0.77%
  • EMAS1.335.000 1,06%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Dunia Ditutup Naik Kamis (22/2), Brent ke US$83,67 dan WTI ke US$78,61


Jumat, 23 Februari 2024 / 06:00 WIB
Harga Minyak Dunia Ditutup Naik Kamis (22/2), Brent ke US$83,67 dan WTI ke US$78,61
ILUSTRASI. A flare burns excess natural gas in the Permian Basin in Loving County, Texas, U.S. November 23, 2019. REUTERS/Angus Mordant//File Photo


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Harga minyak ditutup lebih tinggi pada hari Kamis (22/2) karena tensi yang memanas di Laut Merah dengan kelompok Houthi yang bersekutu dengan Iran meningkatkan serangannya di dekat Yaman.

Namun peningkatan besar dalam persediaan minyak mentah Amerika Serikat (AS) membebani kenaikan tersebut.

Harga minyak mentah Brent ditutup lebih tinggi, naik 64 sen atau 0,77% menjadi US$83,67 per barel.

Sedangkan, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) ditutup lebih tinggi, naik 70 sen atau 0,9% pada US$78,61 per barel.

Baca Juga: Harga Minyak Dunia Naik 1% di Tengah Tanda-Tanda Pengetatan Pasokan, Rabu (21/2)

Radio Angkatan Darat Israel melaporkan pada hari Kamis bahwa kabinet perang Perdana Menteri Benjamin Netanyahu telah menyetujui pengiriman negosiator ke Gaza untuk perundingan gencatan senjata yang berlangsung di Paris ketika tekanan meningkat di Timur Tengah.

Sementara itu, kelompok Houthi yang bersekutu dengan Iran di Yaman akan meningkatkan serangan mereka terhadap kapal-kapal di Laut Merah dan perairan lainnya dan telah memperkenalkan “senjata kapal selam,” kata pemimpin kelompok tersebut pada hari Kamis.

“Situasi Laut Merah terus bergejolak dan pasar mulai menyadari bahwa ini adalah masalah yang tidak akan pernah selesai,” kata John Kilduff, mitra di Again Capital yang berbasis di New York.

“Eropa menanggung beban terbesar dalam hal pasokan – namun masalah pasokan di Eropa menjadi masalah pasokan di AS karena hal ini akan menyebabkan permintaan terhadap bensin dan solar di AS,” tambahnya.

Baca Juga: Harga Minyak Turun pada Rabu (21/2): Brent ke US$81,93 dan WTI ke US$76,65

Pada hari Kamis, harga minyak mentah berjangka WTI bulan depan hingga bulan kedua naik hingga 75 sen per barel.

Spread tersebut telah melebar dalam beberapa sesi terakhir dan pada hari Selasa menyentuh US$1,95 per barel menjelang berakhirnya kontrak bulan Maret.

Pelaku pasar kemungkinan memperkirakan potensi gangguan pasokan dalam waktu dekat, dengan premi kontrak bulan depan selama pelebaran kedua, yang "menunjukkan pengetatan pasar," kata analis UBS, Giovanni Staunovo dalam sebuah catatan.

Namun, kenaikan minyak mentah dibatasi oleh peningkatan persediaan minyak AS karena pemeliharaan dan pemadaman kilang.

Badan Informasi Energi AS mengatakan, persediaan minyak mentah AS naik 3,5 juta barel menjadi 442,9 juta barel dalam pekan yang berakhir 16 Februari.

Dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters yang memperkirakan kenaikan 3,9 juta barel.

Baca Juga: Harga Minyak Masih dalam Tren Menguat, Didorong Memanasnya Konflik Iran dan AS

Persediaan minyak mentah AS telah meningkat di tengah penghentian produksi kilang-kilang besar yang menyebabkan tingkat pemanfaatan berada pada level terendah dalam dua tahun, meskipun pabrik-pabrik tersebut akan segera melanjutkan produksinya.

Tingkat pemanfaatan kilang tidak berubah minggu lalu, sebesar 80,6%, menurut data EIA pada hari Kamis, dibandingkan dengan ekspektasi analis yang memperkirakan kenaikan menjadi 81,5%, menurut jajak pendapat Reuters.

Kilang Whiting milik BP yang berkapasitas 435.000 barel per hari (bpd) di Indiana, yang terbesar di Midwest AS, akan kembali berproduksi penuh pada bulan Maret, menurut orang-orang yang mengetahui operasional pabrik, setelah pemadaman listrik mulai 1 Februari.

Kilang TotalEnergies yang berkapasitas 238.000 barel per hari di Port Arthur, Texas, juga sedang berupaya untuk memulai kembali operasinya, meskipun kilang tersebut masih beroperasi secara minimal setelah pemadaman listrik terkait cuaca.

Pemadaman ini telah mengurangi persediaan sulingan, termasuk solar dan minyak pemanas. Stok tersebut turun 4 juta barel dalam sepekan menjadi 121,7 juta barel, dibandingkan ekspektasi penurunan 1,7 juta barel, menurut data EIA.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×