kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.345.000 0,75%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Dunia Naik 1% di Tengah Tanda-Tanda Pengetatan Pasokan, Rabu (21/2)


Kamis, 22 Februari 2024 / 05:48 WIB
Harga Minyak Dunia Naik 1% di Tengah Tanda-Tanda Pengetatan Pasokan, Rabu (21/2)
ILUSTRASI. An oil pump of IPC Petroleum France is seen at sunset outside Sommesous, near Reims, France, February 28, 2022.? REUTERS/Pascal Rossignol


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Harga minyak naik 1% pada hari Rabu (21/2) karena ketegangan geopolitik yang meningkat di Timur Tengah dan para pedagang menilai tanda-tanda terbatasnya pasokan jangka pendek.

Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) naik 87 sen atau 1,1% menjadi US$77,91 per barel. Sementara minyak mentah Brent naik 69 sen atau 0,8% menjadi US$83,03 per barel.

Kontrak minyak yang terkait dengan pengiriman jangka pendek telah diperdagangkan dengan harga tertinggi dibandingkan kontrak-kontrak yang jatuh temponya dalam beberapa bulan terakhir.

Baca Juga: Harga Minyak Turun pada Rabu (21/2): Brent ke US$81,93 dan WTI ke US$76,65

Sebuah struktur pasar yang dikenal sebagai backwardation dan dianggap sebagai tanda pasar yang pasokannya sangat ketat.

Rentang waktu menunjukkan pasar semakin ketat, kata analis UBS Giovanni Staunovo, seraya menambahkan bahwa stok minyak mentah menurun di pusat perdagangan Amsterdam-Rotterdam-Antwerp. Sementara stok produk turun di Fujairah pekan lalu.

Yang juga mendukung pasar adalah kilang-kilang AS yang menunjukkan tanda-tanda kembali dari pemeliharaan setelah merosot ke tingkat operasi terendah sejak Desember 2022, sehingga memicu peningkatan stok minyak mentah.

“Pemadaman kilang baru-baru ini menyebabkan sejumlah produksi minyak mentah di seluruh dunia tetapi hal ini mungkin akan kembali beroperasi, yang akan memberikan tekanan pada penyebaran retakan dan dapat mendukung lebih banyak penggunaan minyak mentah,” kata Alex Hodes, analis energi di StoneX.

Baca Juga: Harga Minyak Masih dalam Tren Menguat, Didorong Memanasnya Konflik Iran dan AS

Para analis memperkirakan jumlah produksi kilang di AS meningkat sebesar 0,9 poin persentase pada minggu lalu dari 80,6% dari total kapasitas pada minggu sebelumnya, menurut jajak pendapat Reuters.

Stok minyak mentah AS minggu lalu kemungkinan naik hampir 4 juta barel pada minggu lalu, menurut jajak pendapat tersebut.

Angka dari American Petroleum Institute menunjukkan, peningkatan stok minyak mentah AS sebesar 7,17 juta barel, kata sumber pasar.

Data resmi dari Badan Informasi Energi (EIA) akan dirilis pada pukul 11.00 ET pada hari Kamis, tertunda satu hari karena hari libur AS pada hari Senin.

Serangan Houthi terhadap kapal komersial di Laut Merah dan selat Bab al-Mandab terus memicu kekhawatiran atas arus barang melalui jalur penting tersebut. Serangan drone dan rudal telah menghantam setidaknya empat kapal sejak Jumat lalu.

Baca Juga: Harga Minyak Brent Ditutup Naik Tipis, Disokong Konflik Timur Tengah yang Memanas

The Fed khawatir akan penurunan suku bunga yang terlalu cepat, berdasarkan risalah pertemuan kebijakan bulan Januari.

Pedagang berjangka suku bunga jangka pendek AS terjebak pada taruhan bahwa Federal Reserve AS akan mulai memangkas suku bunga paling lambat bulan Juni.

Kekhawatiran bahwa penurunan suku bunga oleh The Fed akan memakan waktu lebih lama dari perkiraan telah membebani prospek permintaan minyak.

Data inflasi AS minggu lalu mendorong kembali ekspektasi akan dimulainya siklus pelonggaran The Fed dalam waktu dekat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×