kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Dunia Perpanjang Penurunannya Kamis (23/11), WTI ke US$76,24


Kamis, 23 November 2023 / 19:53 WIB
Harga Minyak Dunia Perpanjang Penurunannya Kamis (23/11), WTI ke US$76,24
ILUSTRASI. Minyak mentah


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak turun sekitar 1% pada hari Kamis (23/11). Memperpanjang kerugian setelah penundaan pertemuan OPEC+ memicu ekspektasi bahwa kelompok tersebut mungkin tidak akan memperdalam pengurangan produksi tahun depan.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent turun 90 sen atau sekitar 1,1% pada US$81,06 per barel pada 1143 GMT setelah jatuh sebanyak 4% pada hari Rabu (22/11).

Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) turun 86 sen juga sekitar 1,1% menjadi US$76,24 setelah turun sebanyak 5% di sesi sebelumnya.

Baca Juga: Harga Minyak Mentah Ditutup Anjlok 1% di Tengah Penundaan Pertemuan OPEC+

Sebuah langkah mengejutkan pada hari Rabu, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya termasuk Rusia menunda pertemuan tingkat menteri pada 30 November di mana mereka diharapkan untuk mendiskusikan pengurangan produksi minyak.

Sumber-sumber OPEC+ mengatakan, para produsen berjuang untuk menyepakati tingkat produksi menjelang pertemuan yang awalnya ditetapkan pada 26 November, ketidaksepakatan tersebut sebagian besar terkait dengan trio negara Afrika.

Angola, Kongo, dan Nigeria berusaha menaikkan kuota pasokan 2024 mereka di atas tingkat sementara yang disepakati pada pertemuan kelompok produsen OPEC+ di bulan Juni, kata para analis.

Angola dan Kongo telah memproduksi di bawah target produksi 2024 mereka. Sementara itu, beberapa perkiraan menunjukkan bahwa Nigeria telah mampu meningkatkan produksi mendekati atau di atas target berkat situasi keamanan yang membaik di Delta Niger yang kaya akan minyak.

"Kami pikir Nigeria dapat diredakan karena kepemimpinannya menghargai keanggotaannya di OPEC yang sudah berlangsung lama dan hubungan yang lebih baik dengan Arab Saudi," kata analis RBC Capital Markets, Helima Croft.

Baca Juga: Harga Minyak Bergerak Tipis di Pagi Ini, Simak Sentimen yang Mempengaruhinya

"Namun, mungkin akan lebih sulit untuk menjembatani kesenjangan dengan Angola, yang telah menjadi anggota kelompok produsen yang lebih murung sejak bergabung pada tahun 2007."

Tamas Varga dari pialang minyak PVM mengatakan, meskipun gejolak internal telah diredam secara efektif di masa lalu, episode terbaru ini menunjukkan besarnya tugas yang harus diselesaikan oleh OPEC+.

"Yang pasti adalah volatilitas yang berkelanjutan dengan ayunan harga yang masuk akal hingga mencapai $10+ setelah pertemuan Kamis depan dan bahkan mungkin sebelumnya," katanya.

Pertanyaan-pertanyaan mengenai suplai OPEC+ muncul ketika data menunjukkan bahwa stok minyak mentah AS melonjak 8,7 juta barel minggu lalu, jauh lebih banyak daripada 1,16 juta yang diperkirakan oleh para analis.

Di sisi permintaan, ada berita yang lebih suram. Meskipun sebuah survei menunjukkan penurunan aktivitas bisnis zona euro mereda di bulan November, data menunjukkan bahwa ekonomi blok tersebut akan berkontraksi lagi di kuartal ini karena konsumen terus menahan pengeluaran.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×