kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Emas turun 0,22% di awal perdagangan hari pertama Desember


Senin, 02 Desember 2019 / 08:28 WIB
Emas turun 0,22% di awal perdagangan hari pertama Desember
ILUSTRASI. FILE PHOTO: Gold bars and granules are displayed in the Austrian Gold and Silver Separating Plant Oegussa in Vienna June 2, 2009. REUTERS/Leonhard Foeger/File Photo

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga emas kembali tertekan di perdagangan hari pertama bulan Desember, Senin (2/12). Mengutip Bloomberg, pukul 8.14 WIB, emas pasar spot ke level US$ 1.460,74 per ons troi atau turun 0,22% dari sesi perdagangan akhir pekan kemarin.

Senasib, emas berjangka untuk pengiriman Februari 2020 ke level US$ 1.466,90 per ons troi atau turun 0,39% dari sesi sebelumnya.

Baca Juga: Mengenal arisan emas Pegadaian anti bodong, apa saja keunggulannya?

Pasar masih menunggu perkembangan lebih lanjut tentang nasib pembicaraan perdagangan Amerika Serikat (AS)-China. Setelah Beijing akan mengambil sikap balasan terhadap Washington yang mengesahkan undang-undang yang mendukung para demonstran Hong Kong.

″ (Penandatanganan RUU) membuat mundur selangkah lagi dari kemungkinan perjanjian perdagangan dengan China, yang benar-benar membuat mereka sedikit kesal. Itulah sebabnya kami melihat ekuitas turun dan emas berjangka naik, "kata Phillip Streible, analis RJO Futures dilansir dari CNBC.

Baca Juga: Terpopuler: Beli emas Antam untung sekecil ini, saham kapitalisasi kecil buat trading

Sebelumnya, ekspektasi penandatanganan kesepakatan dagang fase satu antara China dan AS telah mendorong pasar saham dunia menembus level tertingginya. Di sisi lain mengurangi permintaan untuk aset safe haven seperti emas.

Emas, umumnya dianggap sebagai lindung nilai selama masa ketidakpastian keuangan atau politik. Namun, harga emas masih di jalur untuk tahun terbaik mereka sejak 2010, setelah naik 13,5% sejauh ini di 2019.




TERBARU

×