kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45916,37   -3,13   -0.34%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Naik, S&P dan Nasdaq Mencapai Rekor Tertinggi pada Rabu (15/5)


Rabu, 15 Mei 2024 / 21:45 WIB
Wall Street Naik, S&P dan Nasdaq Mencapai Rekor Tertinggi pada Rabu (15/5)
ILUSTRASI. Tiga indeks utama Wall Street menguat di tengah pekan ini.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tiga indeks utama Wall Street menguat di tengah pekan ini. Indeks acuan S&P 500 dan Nasdaq mencapai rekor tertinggi pada awal perdagangan pada hari Rabu setelah kenaikan metrik inflasi utama yang lebih rendah dari perkiraan. Inflasi yang lebih rendah mendukung harapan penurunan suku bunga dari Federal Reserve tahun ini.

Rabu (15/5) pukul 21.37 WIB, Dow Jones Industrial Average menguat 0,50% ke 39.755. Indeks S&P 500 naik 0,68% ke 5.282. Indeks S&P 500 menanjak 0,74% ke 16.633.

Dow Jones yang berisi saham-saham blue chip ditetapkan untuk menembus angka 40.000 pertama kalinya. Dua indeks utama lainnya melampaui puncak sepanjang masa yang dicapai pada bulan Maret. Data harga konsumen AS yang tidak terlalu baik pada bulan April menyebabkan para pelaku pasar sedikit menaikkan taruhan bahwa The Fed akan menurunkan suku bunga kebijakannya pada bulan September dan lagi pada bulan Desember.

Baca Juga: Usai Melejit 1,36%, Begini Arah IHSG & Rekomendasi Saham Untuk Kamis (16/5)

“Apa yang data ini lakukan bagi The Fed adalah menetapkan hal pertama yang mereka perlukan berupa serangkaian laporan CPI yang lebih lunak agar mereka dapat melakukan pemotongan suku bunga pada akhir tahun ini,” kata Jason Pride, kepala strategi investasi dan riset di Glenmede kepada Reuters.

Secara terpisah, penjualan ritel AS secara tak terduga datar pada bulan April. Harga bensin yang lebih tinggi menyebabkan konsumen mengurangi belanja barang-barang lainnya. Ini mengindikasikan bahwa belanja konsumen kehilangan momentum.

Penilaian Ketua Fed Jerome Powell terhadap pertumbuhan dan inflasi AS meyakinkan investor karena mereka mencerna harga produsen untuk bulan April yang lebih tinggi dari perkiraan.

Baca Juga: IHSG Melonjak ke 7.179 Rabu (15/5), TPIA, TLKM, AMMN Paling Banyak Diburu Asing

Pasar saham menguat sepanjang tahun ini karena pendapatan kuartal pertama yang lebih baik dari perkiraan. Selain itu, pasar saham disokong oleh ekspektasi bahwa The Fed akan mampu meredakan inflasi tanpa berdampak buruk pada pertumbuhan dan pada akhirnya melakukan transisi ke pemotongan suku bunga.

Saham real estate yang sensitif terhadap suku bunga melampaui indeks sektoral lainnya dengan kenaikan 1,7%. Sebagian besar saham dengan pertumbuhan megacap dan teknologi juga naik pada awal perdagangan, dengan Nvidia memimpin kenaikan.

Harga saham GameStop yang tengah dicermati investor ritel turun 21%, menghentikan reli minggu ini yang didorong oleh "Roaring Kitty" Keith Gill. Gill adalah tokoh sentral di balik hiruk pikuk saham meme tahun 2021, yang memposting di platform media sosial X. Saham meme lainnya AMC Entertainment dan Koss Corp masing-masing turun 17,3% dan 20,9%.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×