kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45928,35   -6,99   -0.75%
  • EMAS1.321.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Turun 2% Pekan Ini, Harga Minyak Mengakhiri Kenaikan Tujuh Pekan Beruntun


Sabtu, 19 Agustus 2023 / 07:10 WIB
Turun 2% Pekan Ini, Harga Minyak Mengakhiri Kenaikan Tujuh Pekan Beruntun
ILUSTRASI. Harga minyak naik sekitar 1% pada hari Jumat di tengah tanda-tanda perlambatan produksi Amerika Serikat (AS).


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak naik sekitar 1% pada hari Jumat di tengah tanda-tanda perlambatan produksi Amerika Serikat (AS). Tetapi kedua tolok ukur harga minyak mentah mengakhiri reli mingguan terpanjang mereka di tahun 2023 karena meningkatnya kekhawatiran tentang pertumbuhan permintaan global.

Jumat (18/8), hargaminyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) kontrak September 2023 di New York Mercantile Exchange menguat 1,07% ke US$ 81,25 per barel. Dalam sepekan, harga minyak acuan AS ini turun 2,33% yang merupakan penurunan mingguan pertama setelah naik tujuh pekan.

Sedangkan harga minyak Brent kontrak Oktober 2023 di ICE Futures naik 0,81% ke US$ 84,80 per barel. Dalam sepekan, harga minyak acuan internasional ini turun 2,31% dan juga mencatat penurunan mingguan pertama setelah menguat tujuh pekan berturut-turut.

Kedua tolok ukur harga minyak terangkat pada hari Jumat setelah data industri menunjukkan jumlah rig minyak dan gas alam AS, indikator awal produksi di masa depan, turun untuk minggu keenam berturut-turut. Kemerosotan produksi AS dapat memperburuk pasokan ketat yang diantisipasi hingga akhir tahun ini.

Baca Juga: Harga Batubara Melesat, Saham Ikut Terangkat

Kekhawatiran itu didorong oleh penurunan produksi dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya (OPEC+), membantu kenaikan harga minyak selama tujuh minggu berturut-turut sejak Juni. Minyak mentah Brent naik sekitar 18% dan WTI naik 20% selama tujuh minggu yang berakhir 11 Agustus.

Namun minggu ini, harga minyak turun sekitar 2% dari minggu lalu, karena krisis properti yang memburuk di China menambah kekhawatiran tentang pemulihan ekonomi negara yang lamban dan mengurangi minat investor terhadap risiko di seluruh pasar.

"Kekhawatiran bagi investor tetap terfokus pada ketegangan antara pertumbuhan global yang melambat dan pasokan global yang masih ketat," kata Rob Haworth, Manajer Portofolio Senior di U.S. Bank Asset Management kepada Reuters.

kata Haworth menambahkan, harga kemungkinan akan bergerak di kisaran sekarang. Permintaan dipertanyakan karena investor khawatir dengan lemahnya data dari China.

Baca Juga: Harga Minyak Menghentikan Kenaikan 7 Pekan Beruntun

Kekhawatiran juga memuncak bahwa Federal Reserve AS belum selesai menaikkan suku bunga untuk mengatasi inflasi. Biaya pinjaman yang lebih tinggi dapat menghambat pertumbuhan ekonomi dan pada gilirannya mengurangi permintaan minyak secara keseluruhan.

"Benchmark minyak semakin tertekan oleh melemahnya permintaan musiman menjelang musim gugur," kata Jay Hatfield, CEO Infrastructure Capital Management.

Hatfield memperkirakan permintaan akan bertahan di China meskipun ekonominya melambat. Dia memperkirakan harga minyak akan diperdagangkan antara US$ 75 hingga US$ 90 per barel selama beberapa bulan mendatang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×