kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45723,44   14,08   1.98%
  • EMAS913.000 0,55%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN -0.19%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.21%

Suku bunga BI turun, bagaimana prospek saham emiten semen?


Selasa, 03 Maret 2020 / 18:43 WIB
Suku bunga BI turun, bagaimana prospek saham emiten semen?
ILUSTRASI. Pekerja mengangkat karung semen dari mobil untuk didistribusikan ke atas kapal di pelabuhan Muaro Padang, Sumatera Barat, Rabu (21/11/2018). Upah minimun Provinsi (UMP) Sumatera Barat tahun 2018 sebesar Rp2,1 juta, angka ini naik 8,71 persen dari UMP tahu

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sepanjang 2019, penjualan semen nasional tumbuh positif. Meski hanya naik 1,21%, namun penjualan semen nasional mencapai 76,14 juta ton. Berdasarkan data yang dihimpun Kontan.co.id, secara umum penjualan empat emiten semen sepanjang 2019 mengalami kenaikan.

Penjualan konsolidasian PT Semen Indonesia Tbk (SMGR) misalnya mencapai 42,61 juta ton semen. Penjualan ini meliputi penjualan Semen Indonesia, Thang Long Cement Joint Stock Company (TLCC), dan PT Solusi Bangun Indonesia Tbk (SMCB) atau yang dulu dikenal dengan PT Holcim Indonesia.

Baca Juga: Penjualan Semen Indonesia Group (SMGR) per Januari 2020 mencapai 3,35 juta ton

Penjualan PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP) juga mencatatkan kenaikan. Sepanjang 2019, INTP membukukan penjualan hingga 18,1 juta ton semen atau naik 100.000 ton dari tahun sebelumnya.

Sementara itu, penjualan PT Semen Baturaja Tbk (SMBR) juga tercatat melebihi target yang dipasang. Untuk tahun 2019 jumlah penjualan semen emiten penghuni Indeks Kompas100 ini mencapai 2,12 juta ton atau sedikit lebih tinggi dibanding target yang dipasang, yakni 2,1 juta ton.

Untuk tahun ini, emiten semen pun bisa mengambil kesempatan untuk meningkatkan penjualan dengan memanfaatkan penurunan suku bunga acuan Bank Indonesia (BI).

Analis OSO Sekuritas Sukarno Alatas menilai, yang pasti penurunan suku bunga dapat menjadi sentimen positif bagi emiten semen. Namun, momentum penurunan ini sangat bergantung pada emiten semen masing-masing.

“Karena dengan kondisi oversupply saat ini, emiten domestic harus bersaing dengan perusahaan asing,” ujar Sukarno kepada Kontan.co.id, Selasa (3/3).

Baca Juga: Penjualan semen nasional naik 1,21%, simak realisasi penjualan empat emiten semen

Kepada Kontan.co.id beberapa waktu lalu, Analis Binaartha Sekuritas Muhammad Nafan Aji Gusta Utama mengatakan, turunnya suku bunga acuan BI dapat meningkatkan permintaan akan properti.

Lebih lanjut, permintaan properti akhirnya mendorong permintaan semen. Dus, hal ini dapat mengurangi masalah yang selama ini membayangi industri semen, yakni masalah kelebihan pasokan atau oversupply.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×