kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,16   -8,36   -0.83%
  • EMAS1.136.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Saham Tesla Bikin Wall Street Menghijau Senin (11/9), Data Inflasi Jadi Fokus


Senin, 11 September 2023 / 21:43 WIB
Saham Tesla Bikin Wall Street Menghijau Senin (11/9), Data Inflasi Jadi Fokus
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street naik pada hari Senin (11/9) karena Tesla memimpin kenaikan saham-saham megacaps. Sementara para investor menunggu data inflasi yang akan dirilis akhir pekan ini untuk mendapatkan petunjuk mengenai tingkat suku bunga The Fed.

Melansir Reuters, pada pukul 9:47 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average naik 156,55 poin atau 0,45% pada 34.733,14, S&P 500 naik 19,46 poin atau 0,44% pada 4.476,95, dan Nasdaq Composite naik 71,42 poin atau 0,52% pada 13.832,94.

Saham Tesla melonjak 5,8% karena Morgan Stanley meningkatkan peringkatnya menjadi overweight dari equal-weight. Dengan mengatakan bahwa superkomputer Dojo milik produsen mobil listrik ini dapat mendongkrak nilai pasar perusahaan hingga hampir US$600 miliar.

Saham-saham perusahaan-perusahaan besar lainnya termasuk Alphabet, Microsoft dan Amazon naik antara 0,4% dan 1,1%.

Saham-saham diskresioner konsumen S&P 500, naik 1,6%, memimpin kenaikan di sektor-sektor utama S&P 500.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Naik Senin (11/9), Didorong Saham Tesla dan Jelang Data Inflasi

Para investor kini menantikan data harga konsumen dan produsen yang sangat penting serta angka penjualan ritel yang akan dirilis pada akhir minggu ini.

Data harga konsumen pada hari Rabu (13/9) akan mengindikasikan apakah ekonomi AS berada di jalur yang tepat untuk apa yang disebut sebagai soft landing, yang dapat memungkinkan The Fed untuk menurunkan inflasi tanpa berdampak tajam pada pertumbuhan.

"Angka-angka inflasi seharusnya diharapkan setidaknya datar jika tidak lebih tinggi dan kemungkinan besar sedikit lebih tinggi dibandingkan dengan penurunan berkelanjutan yang telah kita lihat sejak tahun lalu,” kata Hugh Anderson, direktur pelaksana di HighTower Advisors.

"Saya mengharapkan setidaknya satu kenaikan lagi, tetapi ini adalah yang terbaik. Tentu saja tidak ada pemangkasan dan saya tidak berharap untuk melihat pemangkasan untuk beberapa waktu sampai kita melihat penurunan dramatis dalam lapangan kerja."

Indeks-indeks utama Wall Street telah mencatat kerugian mingguan pada hari Jumat lalu. Setelah kenaikan harga minyak baru-baru ini dan data ekonomi yang lebih kuat dari perkiraan memicu kekhawatiran akan inflasi dan suku bunga yang tetap tinggi untuk waktu yang lebih lama.

Para trader melihat peluang 93% untuk bank sentral mempertahankan suku bunganya pada level saat ini pada pertemuan bulan September. Sementara peluang mereka untuk jeda di bulan November mencapai hampir 61%, menurut CME FedWatch Tool.

Baca Juga: IHSG Menguat pada Senin (11/9), Begini Proyeksinya untuk Selasa (12/9)

Imbal hasil obligasi naik tipis pada hari Senin (11/9), dengan imbal hasil obligasi bertenor 2 tahun, yang dianggap paling mencerminkan ekspektasi suku bunga jangka pendek, berada di sekitar 4,9948%.

Para pejabat The Fed telah memasuki periode blackout, di mana mereka biasanya tidak memberikan komentar publik, hingga hasil keputusan kebijakan pada 20 September.

Di antara saham-saham lainnya, Qualcomm naik 3,6% setelah produsen chip ini menandatangani kesepakatan baru dengan Apple untuk memasok chip 5G ke pembuat iPhone hingga setidaknya tahun 2026.

Saham Hostess Brands melonjak 18,8% setelah J. M. Smucker mengatakan akan membeli produsen permen Twinkies ini dalam kesepakatan senilai US$5,6 miliar.

Saham Meta Platforms naik 1,8% setelah sebuah laporan pada hari Minggu mengatakan bahwa perusahaan ini sedang mengerjakan sistem kecerdasan buatan yang baru dan lebih kuat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×