kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45897,51   5,93   0.66%
  • EMAS1.357.000 -0,07%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wajah Wall Street Bervariasi karena Kekhawatiran Inflasi Muncul Kembali, Senin (3/4)


Senin, 03 April 2023 / 21:32 WIB
Wajah Wall Street Bervariasi karena Kekhawatiran Inflasi Muncul Kembali, Senin (3/4)
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wajah Wall Street bervariasi karena kenaikan harga minyak memicu kekhawatiran tentang kenaikan suku bunga The Fed lebih lanjut untuk meredam inflasi pada perdagangan Senin (3/4). Sementara lonjakan saham perusahaan energi membantu membendung penurunan.

Melansir Reuters, pukul 09:42 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average naik 220,42 poin atau 0,66% ke 33.494,57, S&P 500 naik 3,06 poin atau 0,07%, ke 4.112,37, dan Nasdaq Composite turun 49,77 poin, atau 0,41 %, pada 12.172,14.

Namun, kenaikan 4,5% saham perusahaan energi Chevron Corp dan kenaikan 2,7% saham UnitedHealth Group Inc membantu Dow Jones mengungguli rekan-rekannya.

Saham perusahaan energi lain seperti Exxon Mobil Corp dan Occidental Petroleum Corp masing-masing juga naik 4,9% dan 6,0%, membantu mendorong lonjakan 5,2% pada sektor energi.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Turun Awal Pekan, Terseret Penurunan Produksi Minyak

Saham teknologi dan saham berbasis pertumbuhan lainnya seperti Amazon.com Inc, Microsoft Corp dan Alphabet Inc turun antara 0,8% dan 1,2%, tertekan oleh imbal hasil US Treasury yang lebih tinggi.

Ini, ditambah dengan penurunan 3% saham Tesla Inc setelah membukukan pertumbuhan penjualan kuartal-ke-kuartal yang sederhana, menjadikan sektor teknologi informasi, kebijaksanaan konsumen, dan layanan komunikasi di antara pecundang terbesar S&P 500.

Asal tahu, Arab Saudi dan produsen minyak OPEC+ lainnya mengumumkan pengurangan produksi lebih lanjut sekitar 1,16 juta barel per hari, segera mengancam kenaikan harga minyak.

Ini terjadi hanya beberapa hari setelah pendinginan inflasi meningkatkan harapan bahwa The Fed dapat segera mengakhiri pengetatan moneter yang agresif.

Taruhan oleh para pedagang sebagian besar condong ke arah kenaikan suku bunga 25 basis poin pada bulan Mei, dengan peluang jeda sebesar 39,1%, menurut alat Fedwatch CME Group.

"Kita bisa melihat inflasi turun sedikit lebih tinggi dari yang diantisipasi, yang mungkin berarti bahwa Fed melanjutkan kenaikan suku bunga mereka lebih lama dan lebih jauh dari yang diperkirakan banyak orang saat ini," kata Paul Nolte, senior wealth adviser and market strategist di Murphy & Sylvest.

Baca Juga: Mayoritas Bursa Asia Menguat di Awal Pekan Ini, Senin (3/4)

Wall Street telah melewati gejolak di sektor perbankan global untuk mencatatkan keuntungan pada kuartal pertama, dengan S&P 500 melonjak 7% dan bangkit kembali dari penurunan hampir 20% pada tahun 2022.

Nasdaq yang padat teknologi mencatat lompatan kuartal pertama terkuatnya sebesar 17% sejak pertengahan 2020.

"Kami telah melihat reli sektor teknologi begitu keras dan jauh di atas segalanya sehingga kami mengharapkan beberapa aksi ambil untung selama bulan April," kata Nolte.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×