kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 -1,06%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

MIDI dan BMRI Bakal Stock Split, Begini Rekomendasi Analis


Rabu, 22 Februari 2023 / 18:31 WIB
MIDI dan BMRI Bakal Stock Split, Begini Rekomendasi Analis
ILUSTRASI. Nasabah melakukan transaksi di kantor cabang Bank Mandiri Kemayoran Jakarta, Rabu (14/12/2022). MIDI dan BMRI Bakal Stock Split, Begini Rekomendasi Analis.


Reporter: Sugeng Adji Soenarso | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Beberapa emiten kembali akan melakukan pemecahan nominal saham atawa stock split. Analis memperkirakan aksi korporasi tersebut dapat mengerek likuiditas dan harga sahamnya.

Adapun emiten yang berencana melakukan stock split, yakni PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (BMRI) dan PT Midi Utama Indonesia Tbk (MIDI).

BMRI akan memecah nilai saham dengan rasio 1:2 sehingga nilai nominal saham lama Rp 250 akan berubah menjadi Rp 125 per saham, sementara MIDI akan memecah nilainya dengan rasio 1:10 sehingga nilai nominal sahamnya akan berubah dari Rp 100 per saham menjadi Rp 10 per saham.

Head of Research Jasa Utama Capital Cheril Tanuwijaya melihat tujuan stock split emiten ini guna mendorong peningkatan likuiditas. Apalagi secara valuasi kedua saham tersebut dinilai masih berada di bawah peers-nya.

Baca Juga: Bank Mandiri (BMRI) Berencana Stock Split, Begini Kata Analis

Analis Pilarmas Investindo Desy Israhyanti mengamini. Menurutnya, kebanyakan investor melihat harga saham yang tinggi menjadi patokan murah atau mahalnya suatu saham, padahal valuasi yang menentukan.

"Ini memang mengait pada keterjangkauan harga. Namun, memang aksi korporasi tersebut lebih mengait pada tujuan mendorong likuiditas," ujarnya kepada Kontan.co.id, Rabu (22/2).

Lanjutnya, PBV kedua emiten tersebut juga masih berada di bawah industrinya. Adapun PBV sektor ritel berada di level 11 kali dan bank berada di level 3 kali. Sementara PBV MIDI berada di level 6,43 kali dan BMRI pada level 2,03 kali.

 

Dengan pemecahan nilai saham tersebut, kedua analis berpendapat harga saham kedua emiten tersebut dapat terdongkrak naik. Terlebih menilik pada prospek masing-masing emiten.

Baca Juga: Alfamidi (MIDI) Akan Gunakan Dana Right Issue untuk Pengembangan Bisnis

Desy menjelaskan, prospek untuk MIDI dari sisi positioning business yang berfokus pada segmen menengah hingga atas menjadi katalis positif. Sebab daya belinya masih cenderung baik. 




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×