kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45997,25   4,56   0.46%
  • EMAS1.134.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Mentah Meluncur ke Bawah US$80 Per Barel pada Rabu (26/4)


Rabu, 26 April 2023 / 21:26 WIB
Harga Minyak Mentah Meluncur ke Bawah US$80 Per Barel pada Rabu (26/4)
ILUSTRASI. Kilang minyak mentah


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak tergelincir pada hari Rabu (26/4), perpanjang penurunan tajam dari sesi sebelumnya. Pasar mencatat data ekonomi Amerika Serikat (AS) yang lemah meningkatkan kekhawatiran terjadi resesi di negara ekonomi terbesar dunia.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent turun US$1,31 atau 1,6% menjadi US$79,46 per barel pada 1335 GMT, menembus di bawah angka US$80 untuk pertama kalinya sejak 31 Maret.

Sedangkan, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) turun 99 sen, atau 1,3%, menjadi US$76,08.

Harga minyak telah menghapus semua kenaikannya sejak Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu produsen seperti Rusia, yang dikenal secara kolektif sebagai OPEC+, mengumumkan pada awal April pengurangan produksi tambahan hingga akhir tahun.

Baca Juga: Persediaan Minyak Mentah AS Turun, Harga Minyak WTI Menuju US$ 78 per Barel

Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak mengatakan, OPEC+ tetap menjadi alat yang efisien untuk koordinasi di pasar minyak global.

Harga minyak turun lebih dari 2% pada hari Selasa di tengah kekhawatiran ekonomi dan ekspektasi kenaikan suku bunga lebih lanjut yang dapat membatasi pertumbuhan permintaan bahan bakar melawan tanda-tanda peningkatan kenaikan konsumsi jangka pendek.

Kepercayaan konsumen AS turun ke level terendah sembilan bulan pada bulan April, meningkatkan risiko ekonomi jatuh ke dalam resesi tahun ini.

"(Data) ini akan menambah kepercayaan pada klaim bahwa ekonomi AS semakin mendekati resesi," kata Stephen Brennock dari PVM Oil.

Investor juga menunjukkan kekhawatiran bahwa potensi kenaikan suku bunga oleh bank sentral yang melawan inflasi dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi dan mengurangi permintaan energi di Amerika Serikat, Inggris, dan Uni Eropa.

The Fed, Bank of England, dan Bank Sentral Eropa diperkirakan akan menaikkan suku bunga pada pertemuan mendatang. The Fed bertemu pada 2-3 Mei.

Namun, sebuah laporan yang menunjukkan penurunan stok minyak AS membatasi kerugian, terutama pada WTI.

Stok minyak mentah AS turun sekitar 6,1 juta barel dalam pekan yang berakhir 21 April, menurut sumber pasar yang mengutip angka American Petroleum Institute (API) pada Selasa. Analis memperkirakan persediaan minyak mentah turun sekitar 1,5 juta barel.

Baca Juga: Ekonom Perkirakan Angka Inflasi April 2023 Akan Melebihi 5%

Persediaan bensin turun 1,9 juta barel pekan lalu sementara persediaan sulingan naik 1,7 juta barel, kata sumber tersebut. Data stok resmi dari pemerintah AS akan dirilis pada hari Rabu.

Stok minyak mentah AS telah turun sejak pertengahan Maret karena kilang telah meningkatkan produksi untuk menghasilkan lebih banyak bensin menjelang puncak periode permintaan musim panas yang dimulai pada Mei.

Hal ini telah mendorong harga berjangka WTI ke belakang, ketika kontrak berjangka cepat lebih tinggi daripada kontrak berjangka yang terlambat, yang mencerminkan permintaan kilang yang lebih tinggi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×