kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 -1,06%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Dunia Turun Lebih US$5, Data AS Menunjukkan Lemahnya Permintaan


Kamis, 05 Oktober 2023 / 06:06 WIB
Harga Minyak Dunia Turun Lebih US$5, Data AS Menunjukkan Lemahnya Permintaan
ILUSTRASI. Kilang minyak mentah


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak ditutup turun lebih dari US$5 pada hari Rabu (4/20). Hancurnya permintaan bahan bakar dan gambaran ekonomi makro yang lebih suram menjadi pusat perhatian pada perdagangan.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent turun 5,11, atau 5,6% menjadi US$85,81 per barel. Sementara harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) turun US$5,01 atau 5,6% menjadi US$84,22.

Pada posisi terendah, kedua patokan harga minyak turun lebih dari US$5 dan minyak pemanas dan bensin berjangka juga turun lebih dari 5%. Harga minyak mentah telah turun sekitar US$10 sejak penyelesaian minggu lalu.

Pasokan bensin motor jadi, sebuah proksi untuk permintaan, turun minggu lalu menjadi sekitar 8 juta barel per hari, terendah sejak awal tahun ini, demikian dilaporkan oleh Badan Administrasi Informasi Energi (EIA) AS pada hari Rabu.

Baca Juga: Harga Minyak Melemah Karena Dolar AS yang Kuat dan Sinyal Pasokan yang Beragam

“Beberapa dari penurunan permintaan tersebut dapat disebabkan oleh hujan lebat yang menyebabkan banjir di New York pada hari Jumat lalu dan badai tropis Ophelia, yang menyirami wilayah Timur Laut dengan hujan lebat pada akhir September,” kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho.

Secara musiman, konsumsi bensin AS berada di level terendah dalam 22 tahun terakhir, menurut analis komoditas di JP Morgan.

Lonjakan harga bahan bakar sebesar 30% pada kuartal ketiga tahun ini menekan permintaan, mengakibatkan penurunan musiman sebesar 223.000 barel per hari, tulis para analis dalam sebuah catatan pada hari Rabu.

Stok bensin naik 6,5 juta barel, jauh melebihi ekspektasi kenaikan 200.000 barel.

Stok minyak mentah nasional AS turun 2,2 juta barel menjadi 414,1 juta barel dalam sepekan hingga 29 September, tetapi stok di Cushing, Oklahoma, pusat pengiriman WTI, naik untuk pertama kalinya dalam delapan minggu.

Kementerian energi Arab Saudi mengkonfirmasi bahwa mereka akan melanjutkan pengurangan pasokan minyak mentah sukarela sebesar 1 juta barel per hari (bph) hingga akhir tahun.

Sementara Rusia mengatakan akan melanjutkan pengurangan ekspor minyak mentah sebesar 300.000 bph, dan pada bulan November akan meninjau kembali pengurangan produksi sukarela sebesar 500.000 bph yang ditetapkan pada bulan April.

Baca Juga: Harga Minyak Dunia Naik Rabu (4/10) Pagi, Brent ke US$90,98 dan WTI ke US$89,34

Namun, crack spread, sebuah proksi untuk margin penyulingan, turun di bawah US$20 per barel pada hari Rabu ke level terendah dalam 1,5 tahun terakhir.

Margin yang "terjun bebas" ini mengindikasikan tingginya harga dan suku bunga membatasi pembelian persediaan minyak mentah dan meningkatkan kemungkinan terjadinya resesi, kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates di Galena, Illinois.

"Hal ini dapat menyebabkan pelemahan permintaan lebih lanjut yang mungkin tidak dapat diatasi oleh Saudi dan Rusia melalui pengurangan produksi tambahan," kata Ritterbusch.

Berita ekonomi terbaru juga menekan harga minyak. Pertumbuhan di sektor jasa AS melambat di bulan September, data menunjukkan.

Harian Kommersant melaporkan bahwa Rusia mungkin akan melonggarkan larangan dieselnya dalam beberapa hari mendatang, mengutip sumber-sumber yang tidak disebutkan namanya.

Pertemuan online OPEC+ Joint Ministerial Monitoring Committee (JMMC) mempertahankan kebijakan produksi kelompok tersebut tidak berubah.

Pasar minyak menuju ke "arah yang benar" dengan menyeimbangkan penawaran dan permintaan, Menteri Perminyakan Kuwait Saad Al Barrak mengatakan, menurut kantor media pemerintah KUNA.

Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak mengatakan pemangkasan produksi Saudi dan Rusia telah membantu menyeimbangkan pasar minyak, dan mengatakan bahwa pasar domestik diuntungkan oleh larangan ekspor diesel dan bensin oleh Kremlin. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×