kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,52%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Dunia Terus Naik Jumat (14/7): Brent ke US$81,63 dan WTI US$77,24


Jumat, 14 Juli 2023 / 08:03 WIB
Harga Minyak Dunia Terus Naik Jumat (14/7): Brent ke US$81,63 dan WTI US$77,24
ILUSTRASI. Harga minyak mentah


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak naik pada hari Jumat (14/7). Didukung oleh pasokan yang lebih ketat di tengah masalah di Libya dan Nigeria dan berkurangnya inflasi Amerika Serikat (AS) yang diharapkan pasar dapat mengakhiri kenaikan suku bunga di ekonomi terbesar dunia itu.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent naik 27 sen atau 0,3% menjadi US$81,63 per barel pada 0028 GMT. Sedangkan, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) naik 35 sen atau 0,5% menjadi US$77,24.

Harga konsumen (CPI) AS naik moderat pada bulan Juni pada tingkat kenaikan tahunan terkecil lebih dari dua tahun karena inflasi terus mereda.

Baca Juga: Harga Minyak Dunia Mencapai Level Tertinggi Hampir 3 Bulan karena Inflasi AS Mereda

Harga produsen (PPI) juga hampir tidak naik di bulan Juni dan kenaikan tahunan adalah yang terkecil hampir tiga tahun.

Kedua indikator memberi pasar harapan bahwa The Fed bisa lebih dekat untuk mengakhiri kampanye pengetatan kebijakan moneter tercepat sejak 1980-an.

"Sentimen risiko positif menyapu pasar, didorong oleh lebih banyak data yang menunjukkan perlambatan tekanan harga AS, meningkatkan harapan bahwa The Fed mungkin 'satu dan selesai' pada kenaikan suku bunga tambahan," kata ANZ Research dalam catatan klien pada hari Jumat.

Pada hari Kamis, sejumlah ladang minyak di Libya ditutup sebagai protes oleh suku setempat terhadap penculikan mantan menteri.

Secara terpisah, Shell telah menangguhkan pemuatan minyak mentah Forcados Nigeria karena potensi kebocoran di terminal.

Protes di Libya saja dapat mengambil lebih dari 250.000 barel minyak per hari dari pasar, kata ANZ Research.

Baca Juga: Inflasi AS Juni 2023 Terendah dalam 2 Tahun, Bisa Berdampak Positif di Pasar Modal RI

"Ini terjadi di tengah tanda-tanda bahwa pemotongan pasokan baru-baru ini dari Arab Saudi dan Rusia sedang menggigit," tambahnya.

Arab Saudi dan Rusia, pengekspor minyak terbesar dunia, bulan ini setuju untuk memperdalam pemotongan minyak sejak November tahun lalu, memberikan dukungan lebih lanjut untuk harga minyak mentah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×