kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45906,93   -12,58   -1.37%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Dunia Turun 1% karena Kekhawatiran akan Melemahnya Permintaan


Selasa, 08 Agustus 2023 / 06:04 WIB
Harga Minyak Dunia Turun 1% karena Kekhawatiran akan Melemahnya Permintaan
ILUSTRASI. Kilang minyak mentah


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak mentah turun 1% pada hari Senin (7/8), setelah enam kenaikan mingguan berturut-turut. Para investor bersiap-siap untuk permintaan yang lebih lemah dari China dan Amerika Serikat, dua negara dengan ekonomi terbesar di dunia.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent ditutup 90 sen atau 1,04% lebih rendah ke US$85,34 per barel. Sedangkan, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) turun 88 sen atau 1,06% ke US$81,94 per barel.

Para analis mencatat kenaikan mingguan selama enam minggu berturut-turut dan menunjuk pada akhir musim mengemudi musim panas AS yang akan datang pada awal September dan permintaan yang lebih rendah dari perkiraan dari China.

"Kisah China adalah angin sakal di pasar ini," kata John Kilduff, mitra di Again Capital, menunjuk pada penurunan pariwisata.

Baca Juga: Harga Minyak Turun Setelah Reli yang Didukung Oleh Pengurangan Pasokan

"Musim mengemudi musim panas sedang mereda di Amerika Serikat," kata Robert Yawger, direktur energi berjangka Mizuho Securities USA.

"Jika Anda tidak membutuhkan banyak bensin, Anda tidak membutuhkan banyak minyak."

Sementara itu, Indeks dolar naik terhadap mata uang-mata uang utama pada hari Senin, pulih dari penurunan pada hari Jumat karena seorang pejabat Federal Reserve memberikan komentar yang mendukung kenaikan suku bunga tambahan.

Dolar yang lebih kuat membuat minyak mentah menjadi lebih mahal bagi para investor yang memegang mata uang lainnya.

Gubernur The Fed Michelle Bowman mengatakan bahwa kenaikan suku bunga tambahan kemungkinan akan diperlukan untuk menurunkan inflasi untuk memenuhi target 2%.

Selain itu, operator pipa Polandia, PERN, mengatakan bahwa mereka berharap untuk melanjutkan aliran pada hari Selasa pada jalur pipa yang mengangkut minyak ke Eropa, meredakan kekhawatiran akan hambatan suplai.

PERN telah menghentikan pemompaan bagian dari pipa Druzhba setelah mendeteksi kebocoran di Polandia tengah pada hari Sabtu.

Baca Juga: Harga Minyak Tertekan, Laba Aramco Merosot 38% pada Kuartal II/2023

Arab Saudi, eksportir minyak terbesar di dunia, minggu lalu memperpanjang pemangkasan produksinya hingga akhir September dan mengatakan bahwa pemangkasan akan terus berlanjut.

Sejalan dengan pemangkasan produksi, Saudi Aramco pada hari Sabtu menaikkan harga jual resmi untuk sebagian besar kelas yang dijualnya ke Asia untuk bulan ketiga di bulan September.

Rusia menambah ketatnya suplai dengan mengumumkan bahwa mereka akan memangkas ekspor minyak sebesar 300.000 bph di bulan September.

Data ekonomi China minggu ini akan menjadi fokus karena pasar berusaha untuk mengukur keinginan Beijing untuk melakukan lebih banyak langkah-langkah stimulus untuk mendukung ekonomi terbesar kedua di dunia ini.

Para investor juga akan memantau rilis indeks harga konsumen AS pada hari Kamis untuk mendapatkan petunjuk mengenai jalur kebijakan moneter Federal Reserve.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×