kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 -1,49%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Dunia Datar Selasa (16/4), Brent di US$90,02 dan WTI di US$85,36


Rabu, 17 April 2024 / 05:55 WIB
Harga Minyak Dunia Datar Selasa (16/4), Brent di US$90,02 dan WTI di US$85,36
ILUSTRASI. Kilang minyak mentah. REUTERS/Lucy Nicholson


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Harga minyak turun sedikit pada hari Selasa (16/4), setelah hambatan ekonomi menekan sentimen investor.

Membatasi keuntungan dari ketegangan geopolitik dengan fokus pada Israel dan respons yang tertunda terhadap serangan Iran pada akhir pekan.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent untuk pengiriman Juni ditutup 8 sen lebih rendah atau 0,1% pada US$90,02 per barel.

Sedangkan, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Mei turun 5 sen, atau 0,1% menjadi berakhir pada US$85,36.

Baca Juga: Timur Tengah Memanas, Kementerian ESDM Jamin Harga BBM Tak Berubah hingga Juni 2024

Serangkaian data mengecewakan yang menunjukkan inflasi yang lebih kuat dari perkiraan, berarti The Fed kemungkinan akan memerlukan lebih banyak waktu daripada yang diperkirakan sebelumnya untuk yakin bahwa inflasi berada di jalur menuju 2%, kata Ketua Fed Jerome Powell.

“Data terbaru jelas tidak memberi kita keyakinan yang lebih besar dan malah menunjukkan bahwa kemungkinan akan memakan waktu lebih lama dari yang diharapkan untuk mencapai keyakinan tersebut,” kata Powell dalam sebuah acara yang diadakan di The Wilson Center di Washington.

“Kenaikan suku bunga mematikan pasar karena tampaknya The Fed terjebak dalam lumpur, sementara perekonomian terus mengalami inflasi,” kata Tim Snyder, ekonom di Matador Economics.

Di sisi pasokan, Brent mencapai US$92,18 pada hari Jumat, level tertinggi sejak Oktober di tengah kekhawatiran bahwa Iran akan menanggapi serangan Israel pada tanggal 1 April di kompleks kedutaan besarnya di Damaskus.

Baca Juga: Harga Minyak Menguat Usai Israel Mempertimbangkan Respons Terhadap Serangan Iran

Namun harga minyak melemah pada hari Senin setelah serangan balik Iran terhadap Israel pada akhir pekan terbukti tidak terlalu merusak dibandingkan perkiraan.

“Sejauh ini, pasar tampak optimis terhadap meningkatnya ketegangan dan optimis bahwa respons Israel akan terkendali, dan perang habis-habisan akan dihindari,” kata Matthew Ryan, kepala strategi pasar di perusahaan jasa keuangan global Ebury.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan, AS bermaksud menjatuhkan sanksi baru kepada Iran dalam beberapa hari mendatang dan tindakan ini dapat mengurangi kapasitas Iran untuk mengekspor minyak.

Kabinet perang Israel akan bertemu untuk ketiga kalinya dalam tiga hari pada hari Selasa, kata seorang pejabat.

Untuk memutuskan tanggapan terhadap serangan Iran, di tengah tekanan internasional untuk menghindari eskalasi konflik di Timur Tengah.

Namun, pertemuan ketiga ini kini telah ditunda hingga Rabu, karena sekutu Barat mempertimbangkan sanksi baru yang cepat terhadap Teheran untuk membantu mencegah Israel melakukan eskalasi besar-besaran.

“Perkembangan lebih lanjut mengenai pembalasan dapat meningkatkan premi risiko minyak, terutama mengingat posisi Iran sebagai produsen terbesar ketiga OPEC,” kata Fiona Cincotta, analis pasar keuangan senior di City Index.

Iran memproduksi lebih dari 3 juta barel minyak mentah per hari sebagai produsen utama dalam Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Iran akan menanggapi tindakan apa pun yang bertentangan dengan kepentingannya, kata Presiden Ebrahim Raisi seperti dilaporkan Kantor Berita Mahasiswa Iran sehari setelah Israel memperingatkan akan menanggapi serangan pesawat tak berawak dan rudal Teheran.

Sementara itu, persediaan minyak mentah AS naik 4,1 juta barel pada minggu lalu. Sementara stok bensin dan sulingan turun masing-masing 2,5 juta dan 427.000 barel, menurut sumber pasar yang mengutip angka American Petroleum Institute.

Hal ini dibandingkan dengan ekspektasi bahwa persediaan minyak mentah AS meningkat sekitar 1,4 juta barel, menurut jajak pendapat Reuters.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×