kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,23   6,87   0.74%
  • EMAS1.335.000 1,06%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Emas Spot Perpanjang Penurunannya karena Dolar Berada di Atas Angin


Kamis, 07 September 2023 / 05:46 WIB
Harga Emas Spot Perpanjang Penurunannya karena Dolar Berada di Atas Angin
ILUSTRASI. Emas batangan


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga emas memperpanjang penurunannya hingga hari kelima pada hari Rabu (6/9). Imbal hasil US Treasury naik dan pertaruhan untuk suku bunga Amerika Serikat (AS) yang lebih tinggi untuk jangka waktu lebih lama serta kekhawatiran pertumbuhan global terus mendorong arus safe haven ke dalam dolar.

Melansir Reuters, harga emas spot turun 0,48% menjadi US$1.916.506. Sedangkan, harga emas berjangka AS menetap 0,4% lebih rendah pada US$1.944,20.

Dolar bertahan di dekat puncak enam bulan dan imbal hasil US Treasury tenor 10 tahun berada di dekat level tertinggi 23 Agustus.

Baca Juga: Ekspektasi Kenaikan Suku Bunga AS Meningkat, Harga Emas Tertekan

Kenaikan dolar yang menjadi safe-haven membuat emas lebih mahal bagi investor luar negeri. Sementara imbal hasil yang lebih tinggi mengurangi daya tarik emas batangan yang tidak memberikan imbal hasil.

Pergerakan emas tidak dramatis, ini adalah aksi wait and see untuk melihat "apa yang akan dilakukan FOMC dan juga apakah ekonomi global akan tergelincir ke dalam resesi atau tidak," kata Chris Gaffney, presiden di EverBank World Markets.

Pasar hampir pasti bahwa The Fed akan mempertahankan suku bunga tidak berubah pada pertemuan 19-20 September, tetapi masih bertaruh pada peluang 43% untuk kenaikan sebelum 2024, menurut CME FedWatch Tool.

Ketahanan ekonomi AS, terutama pasar tenaga kerja akan memungkinkan The Fed untuk terus menaikkan suku bunga, terutama setelah OPEC tidak membantu dengan memperpanjang pemangkasan produksi sukarela mereka, kata Gaffney.

Gubernur The Fed Christopher Waller mengatakan pada hari Selasa bahwa putaran data ekonomi terbaru memberikan ruang bagi bank sentral AS untuk melihat apakah mereka perlu menaikkan suku bunga lagi.

Baca Juga: Harga Emas Antam Turun Rp 6.000 Menjadi Rp 1.069.000 Per Gram Pada Hari Ini (6/9)

"Banyak hal juga akan bergantung selama beberapa bulan ke depan tentang bagaimana ekonomi China bertahan, khususnya, selera untuk perhiasan, yang benar-benar sejalan dengan kepercayaan konsumen," kata Edward Gardner, ekonom komoditas di Capital Economics.

Di tempat lain, harga perak turun 1,63% menjadi US$23,147 per ons troi dan platinum turun 1,67% menjadi US$910,7584. Keduanya merosot ke posisi terendah dalam lebih dari dua minggu.

Paladium turun 0,5% menjadi US$1.205,94, terendah sejak akhir 2018 dan terakhir naik 0,39% pada 1.216,7863.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×