kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45931,36   3,72   0.40%
  • EMAS1.320.000 -0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Di Bawah Tekanan Dolar AS, Harga Emas Spot Turun ke US$1.905


Selasa, 15 Agustus 2023 / 10:57 WIB
Di Bawah Tekanan Dolar AS, Harga Emas Spot Turun ke US$1.905
ILUSTRASI. Emas batangan


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga emas melemah pada hari Selasa (15/8). Dolar diuntungkan oleh kenaikan imbal hasil obligasi dan kekhawatiran ekonomi China, dengan pasar saat ini menantikan data penjualan ritel AS yang dapat menjelaskan dampak kenaikan suku bunga terhadap belanja konsumen.

Melansir Reuters, harga emas spot turun 0,2% pada US$1.905 per ons troi pada pukul 0319 GMT, diperdagangkan mendekati level terendah dalam 1,5 bulan yang dicapai pada sesi sebelumnya. Sedangkan, harga emas berjangka AS turun 0,3% menjadi US$1.937,80.

Baca Juga: Harga Emas Spot Masih Terjun Bebas, Ada Potensi Rebound

Harga emas turun karena dolar AS dan imbal hasil Treasury terdorong lebih tinggi, dengan investor menilai potensi tindakan kebijakan dari regulator China untuk mengatasi risiko keuangan dan properti yang meningkat, menurut NAB Commodities Research.

Membuat emas batangan menjadi mahal bagi pembeli luar negeri, dolar AS mencapai level tertinggi dalam lebih dari sebulan pada hari Senin di tengah kekhawatiran atas ekonomi China. Imbal hasil Treasury AS bertenor 10 tahun mendekati level tertinggi sejak November.

Bank sentral China secara tak terduga memangkas suku bunga kebijakan pada hari Selasa, karena produksi industri dan pertumbuhan penjualan ritel negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia ini melambat dan berada di bawah perkiraan.

Perhatian sekarang beralih ke data penjualan ritel AS yang akan dirilis hari ini dan risalah pertemuan kebijakan Federal Reserve bulan Juli pada hari Rabu.

Sabrin Chowdhury, kepala komoditas di BMI, memperkirakan kenaikan harga emas, yang akhir-akhir ini berada di bawah tekanan dolar AS yang kuat, hanya akan terjadi pada kuartal terakhir 2023.

"Sementara siklus kenaikan Fed AS telah mencapai puncaknya dengan kenaikan pada Juli 2023 ... kami memperkirakan poros dovish hanya akan muncul dari 2024 dan seterusnya."

Baca Juga: Lanjutkan Pelemahan, Harga Emas Antam Turun Rp 1.000 Hari Ini 15 Agustus

Menteri Keuangan Janet Yellen mengatakan bahwa kebijakan Presiden Joe Biden mendorong pertumbuhan lapangan kerja yang bersejarah dan membangun kembali daya saing, meskipun jajak pendapat menunjukkan bahwa orang Amerika tetap skeptis.

Menyoroti sentimen investor terhadap emas batangan, dana yang diperdagangkan di bursa yang didukung emas terbesar di dunia, SPDR Gold Trust, mengatakan kepemilikannya turun 0,4% ke level terendah sejak Januari 2020 pada hari Senin.

Di tempat lain, harga perak spot naik 0,1% menjadi US$22,63 per ons troi dan platinum turun 0,3% menjadi US$898,94. Paladium turun 0,5% menjadi US$1.262,76.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
EVolution Seminar Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP)

[X]
×