kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45936,49   -8,95   -0.95%
  • EMAS1.027.000 -0,19%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Dua saham ini masuk indeks Sri-Kehati, seperti apa prospeknya?


Jumat, 02 Juli 2021 / 08:05 WIB
Dua saham ini masuk indeks Sri-Kehati, seperti apa prospeknya?


Reporter: Ika Puspitasari | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bursa Efek Indonesia (BEI) bakal menyeragamkan metode penghitungan indeks saham berdasarkan jumlah saham publik yang beredar atawa free float. Melalui metode ini, harapannya perdagangan saham dapat berjalan dengan lebih wajar dan efisien. 

Sejauh ini, baru ada sembilan indeks yang sudah menggunakan metodologi free float. Sementara itu 29 indeks lainnya masih menggunakan metode rata-rata tertimbang atas kapitalisasi pasar alias market capitalization weighting. Metode lama ini memperhitungkan seluruh saham tercatat sebagai pembobotan.

Nah, per 1 Juli 2021 indeks SRI-KEHATI menjadi salah satu indeks yang akan melakukan penyesuaian tahap I untuk menggunakan metode free float. Dengan pembobotan baru ini, saham PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP) dan PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk (PJAA) tedepak. Sementara saham PT Cikarang Listrindo Tbk (POWR) dan PT Timah Tbk (TINS) bergabung dalam indeks Sri Kehati.

Lalu, bagaimana sih kondisi fundamental dua penghuni baru tersebut?

Baca Juga: Wall Street menguat terangkat data tenaga kerja, S&P 500 menuju rekor lagi

Analis Senior CSA Research Institute Reza Priyambada menjelaskan, POWR memiliki fundamental yang baik. Dilihat dari kinerja keuangannya memang sepanjang tahun 2020 dan kuartal pertama 2021 pendapatan emiten ini menurun tapi berhasil mempertahankan laba seiring dengan pemulihan konsumsi listrik untuk area industri.

Berdasarkan laporan keuangan kuartal pertama 2021, POWR memperoleh pendapatan sebesar US$ 100,94 juta atau turun 0,48% dari periode yang sama tahun sebelumnya US$ 101,43 juta. Meski demikian, emiten ini berhasil menorehkan laba periode berjalan sebesar US$ 19,62 juta atau naik dari US$ 3,24 juta pada kuartal pertama tahun lalu.

POWR berhasil meningkatkan daya tersambung pelanggan industri menjadi 1.151 MVA pada kuartal I-2021, meningkat 11 MVA dibandingkan akhir tahun 2020. Pertambahan daya tersambung tersebut juga seiring dengan penambahan jumlah pelanggan industri pada kuartal pertama 2021 menjadi 2.501 pelanggan. 

Baca Juga: Masuk indeks Sri-Kehati, simak rekomendasi analis untuk saham POWR dan TINS

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×