kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45877,52   -7,59   -0.86%
  • EMAS928.000 -1,28%
  • RD.SAHAM -0.50%
  • RD.CAMPURAN -0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bank Mandiri (BMRI) kembangkan ekosistem digital, begini rekomendasi sahamnya


Senin, 10 Mei 2021 / 14:47 WIB
Bank Mandiri (BMRI) kembangkan ekosistem digital, begini rekomendasi sahamnya
ILUSTRASI. Nasabah mengantre dengan saling menjaga jarak di kantor cabang Bank Mandiri, Bintaro, Tangerang Selatan, Senin (26/4/2021). (KONTAN/Carolus Agus Waluyo)


Reporter: Ika Puspitasari | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bank Mandiri (BMRI) tengah mengembangkan ekosistem digital melalui aplikasi Livin 2.0. Kepala Riset Henan Putihrai Sekuritas Robertus Yanuar Hardy menilai dengan pengembangan tersebut berpotensi meningkatkan efisiensi operasional lebih lanjut.

Hal ini diperkirakan dapat meningkatkan marjin Pre Provision Operating Profit (PPOP), yang pada kuartal pertama tahun 2021 yang telah tumbuh menjadi 57.2% terhadap pendapatan bunga dan syariah, dari hanya 56.1% yang tercatat di kuartal pertama tahun 2020.

Dalam risetnya, Robertus mengatakan BMRI berencana meluncurkan aplikasi 'Livin 2.0' pada kuartal empat tahun 2021, yang merupakan penyempurnaan dari aplikasi 'Livin 1.0' yang sebelumnya bernama aplikasi Mandiri Mobile.

Baca Juga: Intiland Development (DILD) bukukan pendapatan Rp 2,9 triliun pada tahun 2020

Aplikasi ini direncanakan untuk memiliki fitur yang tidak terbatas hanya pada pembukaan tabungan, pembayaran QR, asuransi, investasi, pembiayaan konsumen, dan pendaftaran kartu kredit saja, namun juga akan dilengkapi dengan fitur Pay Later.

“Kami berpandangan bahwa BMRI memiliki big data yang tidak kalah unggul daripada yang dimiliki oleh para bank digital yang baru-baru ini banyak bermunculan dengan permodalan yang lebih kecil,” ujarnya dalam riset, Senin (10/5).

 

 

Ia melanjutkan, pinjaman berbasis payroll dan KUR yang merupakan 50% dari kredit segmen ritel perseroan adalah hasil dari pengembangan jaringan grup BMRI, yang memiliki 10 anak usaha, dengan puluhan BUMN dan korporasi swasta yang selama ini menjadi debitur wholesale perseroan.

Menurutnya, produk-produk ini diyakini dapat memiliki penetrasi yang lebih dalam lagi di masa depan dengan dukungan tim khusus yang bernama 'Enterprise Data Management' (EDM) Group, yang terdiri dari 4 divisi inti yakni data management, information management, business analytics dan campaign.

Baca Juga: Penjualan meningkat drastis, Indofarma (INAF) tidak lagi merugi pada kuartal I 2021

Adapun nilai transaksi pada aplikasi 'Livin 1.0' pada kuartal pertama tahun 2021 telah tumbuh menjadi Rp 341 triliun dari Rp 234 triliun pada kuartal I 2020, mengungguli nilai transaksi pada ATM yang turun menjadi hanya Rp 200 triliun dari Rp 280 triliun.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Maximizing Leadership Sukses Presentasi: Presentasi Online Yang Tidak Membosankan Batch 2

[X]
×