kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Tergelincir karena Ketidakpastian Plafon Utang AS


Sabtu, 20 Mei 2023 / 06:06 WIB
Wall Street Tergelincir karena Ketidakpastian Plafon Utang AS
ILUSTRASI. Wall Street Tergelincir di perdagangan akhir pekan


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street tergelincir di akhir perdagangan pekan ini setelah negosiasi plafon utang Amerika Serikat (AS) di Washington dihentikan. Hal itu merusak optimisme bahwa kesepakatan dapat dicapai dalam beberapa hari mendatang untuk menghindari default.

Jumat (19/5), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 109,28 poin atau 0,33% menjadi 33.426,63, indeks S&P 500 melemah 6,07 poin atau 0,14% ke 4.191,98 dan indeks Nasdaq Composite melemah 30,94 poin atau 0,24% menjadi 12.657,90.

Untuk pekan ini, Dow naik 0,38%, S&P 500 naik 1,65% dan Nasdaq naik 3,04%. S&P 500 dan Nasdaq membukukan kenaikan persentase mingguan terbesar sejak minggu terakhir bulan Maret.

Bursa saham AS sebenarnya sudah menguat selama dua sesi terakhir karena meningkatnya kepercayaan kesepakatan untuk menaikkan batas utang US$ 31,4 triliun dapat dicapai dalam beberapa hari mendatang, dengan indeks acuan S&P 500 naik lebih dari 2%.

Tetapi kemajuan awal pada hari Jumat dibalik pada laporan jeda dalam pembicaraan sementara Ketua Federal Reserve Jerome Powell berbicara di panel kebijakan moneter.

"Pasar tampaknya memasuki akhir pekan ini dengan berpikir bahwa pembicaraan akan bergerak menuju kerangka kerja untuk kesepakatan ... tetapi apa yang Anda lihat sekarang adalah Partai Republik mengatakan, tidak, ini tidak dapat diterima, dan mereka baru saja mementaskan pemogokan," kata Quincy Krosby, Chief Global Strategist di LPL Financial di Charlotte, North Carolina.

Baca Juga: Wall Street Menguat Dipicu Optimisme Negosiasi Pagu Utang AS

"Bisa jadi untuk memberi lebih banyak tekanan pada partai Demokrat dan juga memanfaatkan fakta bahwa Biden ada di luar negeri. Tapi tajuk utama pada Jumat sore ini jelas bukan hal yang positif."

Prospek suku bunga tetap tidak pasti. Powell mengatakan masih belum jelas apakah kenaikan suku bunga tambahan diperlukan karena bank sentral mempertimbangkan dampak kenaikan di masa lalu sebagaimana dibuktikan oleh masalah baru-baru ini di sektor perbankan.

Juga meredam sentimen adalah laporan CNN bahwa Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan kepada CEO bank pada hari Kamis bahwa lebih banyak merger bank mungkin diperlukan setelah serangkaian kegagalan bank.

Saham bank regional, yang pertama di industri merasakan dampak dari kebijakan pengetatan The Fed, turun. Di mana, indeks Perbankan Regional KBW turun hampir 2,17% pada sesi tersebut.

Namun, indeks naik 6,2% pada minggu ini untuk menghentikan penurunan beruntun tiga minggu karena investor melihat masalah di sektor ini sebagian besar dapat diatasi untuk saat ini.

Saham Morgan Stanley melemah 2,66% setelah CEO James Gorman mengumumkan akan mengundurkan diri dari peran tersebut dalam 12 bulan ke depan.

Saham Foot Locker Inc juga anjlok dan mengalami penurunan persentase harian terbesar sejak 25 Februari 2022 setelah pengecer alas kaki itu memangkas perkiraan penjualan dan laba tahunannya.

Baca Juga: Pemerintah Terbitkan SUN Blue Bonds dalam Yen Jepang Bertenor 7 Tahun dan 10 Tahun

Peringatan itu juga membebani komponen pada indesk Dow yakni Nike Inc yang melemah 3,46% dan Under Armour Inc yang ditutup turun 4,20% .

Pembaruan Foot Locker mengakhiri minggu kehati-hatian dari pengecer lain minggu ini, termasuk Target Corp TGT.N, Home Depot Inc HD.N dan TJX Companies Inc TJX.N, karena konsumen menyesuaikan diri dengan inflasi yang sangat tinggi dan suku bunga yang lebih tinggi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×