kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45927,64   6,18   0.67%
  • EMAS1.325.000 -1,34%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Melemah, Imbal Hasil Treasury AS Naik Setelah Lelang


Jumat, 10 Februari 2023 / 05:40 WIB
Wall Street Melemah, Imbal Hasil Treasury AS Naik Setelah Lelang


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street ditutup melemah pada akhir perdagangan Kamis (9/2), karena imbal hasil treasury AS naik setelah lelang obligasi bertenor 30 tahun mendapat hasil yang buruk, dan membayangi pendapatan perusahaan raksasa seperti Disney dan PepsiCo.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 249,13 poin atau 0,73% ke 33.699,88, S&P 500 turun 36,36 poin atau 0,88% ke 4.081,50 dan Nasdaq Composite turun 120,94 poin atau 1,20% ke level 11.789,58.

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 11,49 miliar, dengan rata-rata 11,93 miliar saham dalam 20 hari perdagangan terakhir. 

"Pasar saham memulai sesi hari ini dengan bias bullish yang berbeda, tetapi kemudian imbal hasil Treasury naik dan itu menghilangkan sebagian dari pasar positif hari ini," kata Jason Ware, kepala investasi di Albion Financial Group di Salt Lake City. Utah seperti dikutip Reuters. 

Baca Juga: Wall Street Menguat, Nasdaq Tembus 12.000 di Awal Perdagangan Kamis (9/2)

Dia mengatakan investor juga masih mencerna komentar terbaru dari pejabat Fed.

Imbal hasil obligasi AS bertenor 30 tahun naik setelah Departemen Keuangan melihat lemahnya permintaan untuk lelag obligasi senilai $ 21 miliar, penjualan akhir $96 miliar dalam pasokan kupon minggu ini. 

Dalam sebuah catatan kepada klien, Jefferies mengatakan penawaran dari sisi beli gagal untuk mencapai kesepakatan.

"Dengan hasil Treasury yang lebih tinggi, itu menjadi alternatif yang sah untuk ekuitas," kata Michael Rosen, kepala investasi di Angeles Investments.

Tiga indeks utama Wall Street dibuka lebih tinggi pada hari Kamis setelah data menunjukkan klaim awal tunjangan pengangguran negara naik 13.000 ke penyesuaian musiman 196.000 minggu lalu. Angka ini di atas perkiraan sebanyak 190.000 klaim.

Untuk sementara, data ini meredakan kekhawatiran tentang jalur kenaikan suku bunga Federal Reserve setelah laporan ketenagakerjaan yang kuat pada Januari mengguncang pasar pekan lalu.

Membebani indeks S&P 500 dan Nasdaq, saham Alphabet Inc memperpanjang penurunan dari sesi sebelumnya menjadi turun 4,7%. Seluruh sektor S&P 500 membukukan kerugian.

Baca Juga: Wall Street Melorot Setelah Rally Baru-baru Ini, Saham Alphabet Rontok

Chatbot baru induk Google itu membagikan informasi yang tidak akurat pada hari Rabu, menimbulkan kekhawatiran bahwa ia akan kalah bersaing dengan Microsoft Corp.

Disney Co mengalahkan perkiraan pendapatan dan mengumumkan pemutusan hubungan kerja, mendorong investor aktivis Nelson Peltz untuk menghentikan pencariannya untuk kursi dewan. Saham Disney Co ditutup turun 1,27%.

Saham Salesforce Inc naik 2,38% di tengah laporan bahwa hedge fund Third Point LLC memiliki saham di perusahaan tersebut.

Saham PepsiCo Inc naik 0,95% karena pembuat makanan ringan dan minuman itu melaporkan hasil pendapatan yang lebih baik dari perkiraan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Trik & Tips yang Aman Menggunakan Pihak Ketiga (Agency, Debt Collector & Advokat) dalam Penagihan Kredit / Piutang Macet Managing Customer Expectations and Dealing with Complaints

[X]
×