kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,38   -5,44   -0.60%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Mentah Ditutup Naik US$2 Rabu (17/5), Dipicu Optimisme Plafon Utang AS


Kamis, 18 Mei 2023 / 06:00 WIB
Harga Minyak Mentah Ditutup Naik US$2 Rabu (17/5), Dipicu Optimisme Plafon Utang AS
ILUSTRASI. Kilang minyak mentah


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak mentah naik sekitar US$2 pada hari Rabu (17/5). Optimisme atas permintaan minyak dan negosiasi plafon utang Amerika Serikat (AS) mengalahkan kekhawatiran tentang pasokan yang berlimpah.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent naik US$2,05 atau 2,7% menjadi US$76,96 per barel. Sedangkan, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) ditutup naik US$1,97 atau 2,8% menjadi US$72,83.

"Perdagangan minyak yang kuat hari ini adalah tentang ekspektasi perjanjian plafon utang, kemungkinan pada akhir minggu ini, yang tampaknya mengangkat beban negatif di sebagian besar kelas aset, termasuk minyak," kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Asssociates di Galena, Illionis.

Presiden Joe Biden dan anggota Kongres AS dari Partai Republik Kevin McCarthy pada hari Rabu bertekad untuk segera mencapai kesepakatan guna menaikkan pagu utang pemerintah federal sebesar US$31,4 triliun dan menghindari default bencana ekonomi.

Baca Juga: Harga Minyak Mentah Ditutup Melemah Tipis Terseret Data Ekonomi China dan AS

Setelah kebuntuan selama berbulan-bulan, presiden dari Partai Demokrat dan ketua DPR pada hari Selasa setuju untuk bernegosiasi secara langsung.

Kesepakatan perlu dicapai dan disahkan oleh kedua kamar Kongres sebelum pemerintah federal kehabisan uang untuk membayar tagihannya, paling cepat 1 Juni.

Optimisme melebihi peningkatan persediaan minyak mentah sebesar 5 juta barel dalam pekan yang berakhir 12 Mei yang dilaporkan oleh Administrasi Informasi Energi. Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan penurunan 900.000 barel.

Membangun persediaan minyak mentah menambah kekhawatiran tentang pertumbuhan AS setelah data menunjukkan penjualan ritel naik 0,4% pada bulan April, jauh dari perkiraan untuk peningkatan 0,8%.

Namun, stok bensin turun 1,4 juta barel karena produk bensin empat minggu yang dipasok - proksi permintaan - naik ke level tertinggi sejak Desember 2021.

Badan Energi Internasional pada hari Selasa memperkirakan permintaan akan melebihi pasokan sebesar 2 juta barel per hari (bpd) pada paruh kedua tahun ini, dengan China menyumbang 60% dari pertumbuhan permintaan minyak pada tahun 2023.

Di China, output industri April dan pertumbuhan penjualan ritel di bawah perkiraan, menunjukkan ekonomi kehilangan momentum pada awal kuartal kedua.

Baca Juga: Harga Minyak Mentah Melonjak Lebih Dari 1% di Awal Pekan Ini, Simak Sentimennya

Pasar berada dalam "mode menunggu dan menonton" atas hasil negosiasi plafon utang, kata Vandana Hari, pendiri penyedia analisis pasar minyak Vanda Insights.

"Sejumlah data ekonomi makro China untuk bulan April yang dirilis pada hari Selasa mengkonfirmasi narasi pemulihan yang tidak merata dan lambat di negara tersebut dan terus membebani sentimen pasar minyak."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×