kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45898,05   6,46   0.73%
  • EMAS1.357.000 -0,07%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Naik Tipis, Investor Tunggu Kejelasan Penurunan Bunga The Fed


Minggu, 07 Januari 2024 / 05:50 WIB
Wall Street Naik Tipis, Investor Tunggu Kejelasan Penurunan Bunga The Fed
ILUSTRASI. Jalan Wall Street di New York Amerika Serikat, lokasi New York Stock Exchange NYSE. Indeks Wall Street menguat di akhir pekan ini. Namun, investor masih hati-hati menunggu kejelasan penurunan bunga The Fed. KONTAN/Barly Haliem Noe


Sumber: Reuters | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks Wall Street menguat di akhir pekan ini. Namun, investor masih hati-hati menunggu kejelasan penurunan bunga The Fed.

Seperti dikutip Reuters, Jumat (5/1), indeks S&P 500 menguat 8,56 poin atau 0,18% ke 4.69,.24 poin. Indeks Nasdaq Composite naik 13,77 poin, atau 0,09%, ke 14.524,07. Sementara, Dow Jones Industrial Average menguat 25,77 poin atau 0,07% menjadi 37.466,11.

Meski menguat di akhir pekan, ketiga indeks utama Wall Street tersebut mencatat penurunan mingguan pertama dalam sepuluh minggu. Selama sepekan, indeks S&P 500 melorot 1,54%, Nasdaq Composite merosot 3,26%, dan Dow Jones Industrial Average turun 0,59%.

Baca Juga: Wall Street: Dow Naik 200 Poin, Penguatan Pertama dalam 3 Hari Terakhir

Untuk S&P 500, ini merupakan kinerja mingguan terburuk sejak akhir Oktober 2023. Sedangkan Nasdaq mencatatkan kinerja mingguan terburuk sejak akhir September 2023.

Investor bersikap hati-hati pada sesi pembukaan tahun 2024, karena mereka menunggu kejelasan lebih lanjut mengenai kapan penurunan suku bunga akan dimulai, dan seberapa cepat hal tersebut akan terjadi.

Harapan akan adanya laju pelonggaran yang cepat telah memicu reli yang sangat besar di minggu-minggu terakhir tahun 2023, yang membawa S&P 500 berada dalam kisaran 1% dari level tertinggi sepanjang masa, sehingga pelemahan hipotesis tersebut telah menjadi isyarat untuk aksi ambil untung.

"Untuk saat ini, mungkin terlihat seperti koreksi yang sehat untuk pasar yang mengalami overbought pada akhir tahun lalu," kata Greg Boutle, kepala strategi ekuitas & derivatif AS di BNP Paribas seperti dikutip Reuters.

Pada perdagangan hari Jumat pasar bergerak fluktuatif sepanjang hari, karena investor menyerap data makroekonomi terbaru yang menawarkan pandangan kontras mengenai kapan penurunan suku bunga dapat dimulai.

Baca Juga: Wall Street: Dow Naik 100 Poin karena Harga Minyak Turun dan Jelang Keputusan The Fed

Awalnya, data ketenagakerjaan yang kuat dalam laporan Departemen Tenaga Kerja AS, yang menunjukkan perusahaan-perusahaan AS mempekerjakan lebih banyak pekerja dari perkiraan pada bulan Desember, meredam ekspektasi pelonggaran suku bunga secara cepat, sehingga mendorong masa depan lebih rendah.

Namun, survei dari Institute for Supply Management (ISM) kemudian menunjukkan aktivitas di sektor jasa turun pada bulan Desember, menunjukkan perekonomian yang lebih lemah. Hal ini mendorong mereka yang bertaruh pada pelonggaran cepat, sehingga membuat pasar lebih tinggi sepanjang pagi dan sore hari.

Meskipun ada fluktuasi lebih lanjut di sore hari, pada akhirnya ketiga indeks acuan Wall Street tersebut akhirnya mampu menguat.

“Dalam hal data makro, saya pikir ada sesuatu untuk semua orang, dalam hal data yang kami lihat,” kata Boutle dari BNP.

Namun dia menambahkan bahwa rilis data minggu ini sepertinya tidak akan meyakinkan siapa pun untuk berubah pikiran dari posisi mereka mengenai penurunan suku bunga di tahun ini.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Naik karena Yield US Treasury Terus Turun pada Rabu (11/10)

Para trader saham melihat peluang 66,4% untuk melakukan pemotongan suku bunga The Fed setidaknya 25 basis poin di bulan Maret, menurut alat FedWatch CME Group.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×