kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45928,35   -6,99   -0.75%
  • EMAS1.321.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Menguat Didukung Rebound Saham Bank, Fokus Investor ke Pertemuan The Fed


Rabu, 22 Maret 2023 / 05:40 WIB
Wall Street Menguat Didukung Rebound Saham Bank, Fokus Investor ke Pertemuan The Fed


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street menguat tajam pada akhir perdagangan Selasa (21/3) karena meredanya kekhawatiran atas likuiditas di sektor perbankan. Kini pelaku pasar tengah mencermati keputusan The Fed yang sedang menggelar pertemuan kebijakan pada Selasa-Rabu pekan ini. The Fed diperkirakan akan menaikkan suku bunga kebijakan 25 basis poin (bps).

Mengutip Reuters, indeks Dow Jones Industrial Average naik 316,02 poin, atau 0,98% ke level 32.560,6, S&P 500 naik 51,3 poin atau 1,30%, ke level 4.002,87 dan Nasdaq Composite naik 184,57 poin, atau 1,58%, ke level 11.860,11.

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 11,75 miliar saham dengan rata-rata 12,63 miliar saham dalam 20 hari perdagangan terakhir.

Baca Juga: Bursa Wall Street Menghijau, Penyelamatan Credit Suisse Tenangkan Pasar

Ketiga indeks saham utama AS menghijau saat penutupan perdagangan, dengan sektor kebijakan konsumen energi dan keuangan menikmati keuntungan yang paling besar.

Delapan dari 11 sektor utama di S&P 500 naik, dengan saham energi membukukan persentase kenaikan terbesar didorong oleh kenaikan harga minyak mentah.

Satu hingga dua pukulan kegagalan bank regional minggu lalu, diikuti oleh penyelamatan First Republic Bank dan pengambilalihan Credit Suisse, memicu pelemahan saham perbankan dan memicu kekhawatiran penularan di sektor keuangan yang, pada gilirannya, meningkatkan kecemasan global atas kemungkinan pertumbuhan resesi.

Tetapi saham perbankan rebound pada hari Selasa, membangun pembalikan pada hari Senin. Namun, terlepas dari kebangkitannya baru-baru ini, indeks S&P Banks telah kehilangan lebih dari 18% nilainya bulan ini.

Indeks SPXBK dan KBW Regional Banking masing-masing melonjak 3,6% dan 4,8%, persentase lonjakan harian terbesar sejak akhir tahun lalu.

"Pasar saham menyadari bahwa krisis perbankan bukanlah krisis, dan hanya terjadi pada segelintir bank," kata Oliver Pursche, wakil presiden senior di Wealthspire Advisors di New York. 

"Baik sektor publik maupun swasta telah menunjukkan bahwa mereka lebih dari mampu untuk mendukung dan menopang institusi yang lemah."

Menteri Keuangan Janet Yellen, dalam sambutannya di hadapan American Bankers Association mengatakan, sistem perbankan AS telah stabil karena tindakan tegas dari regulator, tetapi memperingatkan lebih banyak tindakan mungkin diperlukan.

Kini perhatian investor beralih ke Fed, yang berkumpul untuk pertemuan kebijakan moneter dua hari, di mana anggota Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) akan meninjau kembali proyeksi ekonomi mereka dan, kemungkinan besar, menerapkan peningkatan lain ke dana Fed. tingkat target dalam pertempuran berkelanjutan mereka melawan inflasi.

"The Fed diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin dan pasar tidak akan peduli," tambah Pursche. 

Baca Juga: Wall Street Menguat Senin (20/3), Nasdaq Masih Tertekan Jelang Rapat The Fed

"Ini semua tentang pernyataan (Ketua Jerome) Powell tentang ekonomi dan inflasi, dan jika dia dapat melakukan pekerjaan yang cukup baik untuk meyakinkan publik bahwa kebisingan perbankan dapat dikaitkan dengan manajemen yang buruk dari beberapa bank."

Menurut FedWatch CME, pasar keuangan sekarang memperkirakan kemungkinan kenaikan suku bunga 25 basis poin sekitar 83,4%, dan kemungkinan 16,6% bahwa bank sentral akan mempertahankan suku bunga kebijakannya tidak berubah.

Data ekonomi yang dirilis di awal sesi menunjukkan lonjakan penjualan rumah yang ada sebesar 14,5%, melampaui ekspektasi dan menghentikan penurunan beruntun selama 12 bulan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×