kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45905,96   -1,92   -0.21%
  • EMAS953.000 -0,83%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Wall Street bervariasi, S&P dan Nasdaq naik didukung pembicaraan stimulus AS


Sabtu, 24 Oktober 2020 / 05:45 WIB
Wall Street bervariasi, S&P dan Nasdaq naik didukung pembicaraan stimulus AS

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Mayoritas indeks utama Wall Street menguat pada akhir perdagangan Jumat (23/10) di tengah negosiasi paket stimulus Amerika Serikat. Indeks S&P 500 ditutup menguat 11,90 poin atau 0,34% ke 3.465,39, Nasdaq Composite naik 42,28 poin atau 0,37% ke 11.548,28.

Sementara Dow Jones Industrial Average turun 28,09 poin atau 0,10% ke 28.335,57.

Selama sepekan, indeks Dow Jones Industrial Average turun 0,9%, S&P 500 turun 0,5% dan Nasdaq turun 1,1%.

Saham Gilead Sciences Inc naik 0,2% karena obat antiviral remdesivir menjadi obat pertama dan satu-satunya yang disetujui untuk merawat pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit di Amerika Serikat.

Baca Juga: Wall Street mixed menunggu keputusan stimulus fiskal AS

Saham American Express Co turun 3,6% karena laba kuartal ketiga meleset dari perkiraan setelah pelanggannya menghabiskan lebih sedikit selama COVID-19 memicu perlambatan ekonomi dan menyisihkan uang untuk potensi default pembayaran.

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 7,79 miliar saham, dengan rata-rata hampir 9 miliar dalam 20 sesi perdagangan terakhir.

Mengutip Reuters, Sabtu (24/10), ketidakpastian timeline dari undang-undang paket stimulus telah membebani indeks utama Wall Street dalam beberapa sesi terakhir, dengan ketiga indeks tersebut membukukan penurunan selama seminggu.

Ketua DPR AS Nancy Pelosi mengatakan masih mungkin untuk mendapatkan bantuan Covid-19 lagi sebelum pemilu 3 November, tetapi terserah kepada Presiden AS Donald Trump untuk bertindak, termasuk berbicara dengan Senat Partai Republik yang enggan (menyetujui paket stimulus), jika dia menginginkannya.

Trump dan Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin membantah bahwa Pelosi harus berkompromi untuk mendapatkan paket bantuan. Keduanya mengatakan perbedaan signifikan tetap ada antara pemerintahan Republik dan Demokrat.

Analis mengatakan, pasar masih percaya kesepakatan stimulus akan dilakukan: Satu-satunya pertanyaan adalah ukuran dan waktu.

Sementara itu, rekor 50 juta orang Amerika memberikan suara, melampaui total pemungutan suara awal dari pemilu 2016.

Trump dan saingannya Joe Biden berdebat pada hari Kamis untuk terakhir kalinya untuk membujuk beberapa pemilih yang masih ragu-ragu pada 11 hari sebelum pemilihan presiden, tetapi perdebatan itu lebih pelan dan substantif, itu hampir tidak menggerakkan jarum.

Trump masih mengikuti mantan wakil presiden Biden dalam jajak pendapat nasional setelah debat, meskipun kontes tersebut jauh lebih ketat di beberapa negara bagian di mana pemilihan kemungkinan akan diputuskan.

Selanjutnya: Wall Street berhasil menguat, investor menyambut prospek stimulus AS yang lebih besar

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
MENAGIH UTANG ITU MUDAH Basic Social Media Marketing Strategy (Facebook & Instagram) Batch 7

[X]
×