kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,52%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Anjlok, Imbas Rilis Kinerja Emiten yang Beragam dan Ketegangan Geopolitik


Sabtu, 13 April 2024 / 05:05 WIB
Wall Street Anjlok, Imbas Rilis Kinerja Emiten yang Beragam dan Ketegangan Geopolitik
ILUSTRASI. Indeks utama Wall Street melemah tajam di akhir perdagang Jumat (12/4), lantaran kinerja bank besar AS yang kurang menggembirakan. REUTERS/Brendan McDermid


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street melemah tajam di akhir perdagangan Jumat (12/4), lantaran kinerja bank besar AS yang kurang menggembirakan. Semetara itu, meningkatnya ketegangan geopolitik juga membebani pasar.

Mengutip Reuters, indeks Dow Jones Industrial Average turun 475,84 poin, atau 1,24% ke level 37.983,24, S&P 500 turun 75,65 poin, atau 1,46% ke level 5,123.41 dan Nasdaq Composite turun 267,10 poin, atau 1,62% ke level 16,175.09.

Kesebelas sektor utama di S&P 500 ditutup di zona merah, dengan sektor material mencatat penurunan paling tajam.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Merah Terpengaruh Merosotnya Pendapatan Bank-Bank Besar

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 11,67 miliar saham dengan rata-rata 11,41 miliar saham dalam 20 hari perdagangan terakhir.

Dalam sepekan, ketiga indeks utama turun lebih dari 1%.

Indeks S&P 500 mencatat persentase kerugian mingguan terbesar sejak Januari, sedangkan kerugian mingguan Dow Jones Industrial Average merupakan yang tertajam sejak Maret 2023.

“Ketika kita melihat apa yang terjadi di ruang makro, inflasi telah memburuk dan memberikan tekanan lebih besar pada perusahaan-perusahaan untuk menghasilkan pendapatan pada musim ini,” kata Mike Dickson, kepala penelitian di Horizon Investments di Charlotte, North Carolina. 

“Semua orang agak gelisah dengan fokus yang intens pada seberapa baik pendapatan yang seharusnya.”

Laporan kinerja dari tiga bank besar menandai rilis musim laporan laba kuartal pertama.

JPMorgan Chase & Co, bank AS terbesar berdasarkan aset, membukukan kenaikan laba sebesar 6% namun perkiraan pendapatan bunga bersihnya jauh dari ekspektasi. Sahamnya turun 6,5%.

Saham Wells Fargo & Co melemah setelah labanya turun 7% karena pendapatan bunga bersih turun karena lemahnya permintaan pinjaman.

Citigroup membukukan kerugian setelah mengeluarkan uang pesangon karyawan dan asuransi simpanan. Sahamnya turun 1,7%.

Data ekonomi minggu ini, khususnya laporan Indeks Harga Konsumen yang lebih tinggi dari perkiraan pada hari Rabu, menunjukkan bahwa inflasi bisa lebih kaku dari perkiraan sebelumnya, sehingga mendorong investor untuk mengatur ulang ekspektasi mengenai waktu dan tingkat penurunan suku bunga Federal Reserve AS tahun ini.

“Ini adalah risiko yang sangat nyata bahwa kita tidak akan melakukan penurunan suku bunga apa pun tahun ini,” kata Dickson.

Ia menambahkan bahwa meskipun ia tidak mengharapkan kenaikan suku bunga, The Fed mungkin lebih memilih untuk mempertahankan suku bunga lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama.

"Tidak ada data yang dapat Anda lihat saat ini yang mengatakan bahwa The Fed harus menurunkan suku bunganya."

Baca Juga: Wall Street Naik Disokong Data Inflasi, Fokus Investor Beralih ke Laporan Pendapatan

Pejabat Fed Boston Susan Collins memperkirakan akan ada beberapa penurunan suku bunga tahun ini, meskipun inflasi memerlukan waktu untuk kembali ke tingkat yang ditargetkan.

Austan Goolsbee, pejabat Fed Chicago, mengatakan dia tetap fokus pada laporan Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE) yang akan dirilis pada 26 April untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas mengenai kemajuan inflasi menuju target bank sentral.

Ketegangan geopolitik terus meningkat ketika Iran mengancam akan membalas dendam kepada Israel atas serangan udara tanggal 1 April terhadap kedutaan besarnya di Damaskus, sehingga menambah momentum aksi jual tersebut.

“Risiko geopolitik sulit untuk ditentukan tetapi hal ini dapat membuat harga energi tetap tinggi, yang tidak akan membantu situasi CPI.”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×