kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall St Menguat Selasa (23/4), Terkerek Laporan Pendapatan dan Saham Megacaps


Selasa, 23 April 2024 / 21:39 WIB
Wall St Menguat Selasa (23/4), Terkerek Laporan Pendapatan dan Saham Megacaps
ILUSTRASI. A trader works on the trading floor at the New York Stock Exchange (NYSE) in New York City, U.S., March 17, 2023. REUTERS/Andrew Kelly


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Indeks-indeks utama Wall Street naik pada hari Selasa (23/4) karena beberapa saham pertumbuhan dan chip menguat.

Saham-saham seperti General Motors dan Spotify menguat karena pembaruan pendapatan yang optimis menjelang laporan triwulanan dari perusahaan-perusahaan teknologi besar.

Melansir Reuters, pukul 9:49 pagi waktu setempat, Dow Jones Industrial Average naik 152,31 poin atau 0,40% pada 38.392,29, S&P 500 naik 34,72 poin atau 0,69% pada 5.045,32, dan Nasdaq Composite naik 135,98 poin atau 0,88 % pada 15.587,28.

Baca Juga: Wall Street Melonjak di Tengah Musim Laporan Keuangan

Sembilan dari 11 sektor utama S&P 500 diperdagangkan lebih tinggi, dengan layanan komunikasi termasuk di antara sektor-sektor yang memperoleh keuntungan terbesar, naik 1,4%.

Beberapa saham pertumbuhan megacap termasuk Meta Platforms, Microsoft dan Alphabet naik antara 1,1% dan 2,3% di awal perdagangan.

Perusahaan-perusahaan teknologi dijadwalkan untuk melaporkan angka triwulanan mereka minggu ini, dengan Tesla memulai siklusnya setelah pasar tutup pada hari Selasa.

Kenaikan awal pada beberapa saham chip juga memberikan dukungan terhadap ekuitas, dengan Nvidia, Micron Technology, dan Advanced Micro Devices naik antara 1,2% dan 1,9%.

Baca Juga: Wall Street Rebound Senin (22/4), S&P 500 Mencoba Menghentikan Penurunan 6 Hari

Di sisi pendapatan, General Motors naik 4,8% setelah produsen mobil tersebut membukukan hasil kuartalan di atas target Wall Street dan menaikkan perkiraan tahunannya.

Saham Spotify naik 12,4% setelah laba kotor kuartalan perusahaan streaming musik Swedia itu mencapai 1 miliar euro ($1,1 miliar) untuk pertama kalinya.

Saham GE Aerospace naik 4,8%, setelah raksasa kedirgantaraan itu menaikkan perkiraan laba setahun penuhnya.

Saham Danaher melonjak 6,6%, setelah perusahaan mengalahkan ekspektasi laba dan penjualan kuartalan.

“Secara keseluruhan, masyarakat senang dengan perkembangan (pendapatan) karena sebagian besar mereka terkejut bahwa keadaan tidak menjadi lebih buruk,” kata Will McDonough, Chairman dan CEO Corestone Capital.

Di sisi lain, saham JetBlue anjlok 11,8% karena maskapai penerbangan bertarif rendah ini memangkas perkiraan pendapatan tahunannya setelah melaporkan pendapatan kuartal pertama yang kurang memuaskan.

Pendapatan kuartal pertama diperkirakan tumbuh 6% secara tahunan (YoY), sesuai perkiraan terbaru dari LSEG.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Lebih Tinggi Senin (22/4), Setelah Aksi Jual Akhir Pekan Kemarin

Pasar saham AS mengalami aksi jual tajam pada minggu lalu di tengah meningkatnya ketegangan di Timur Tengah dan ketika para pedagang mengevaluasi kembali ekspektasi penurunan suku bunga dari The Fed.

Rilis data Indeks Harga Belanja Personal (PCE) untuk bulan Maret, yang merupakan ukuran inflasi pilihan The Fed, akan dirilis pada hari Jumat (26/4) dan akan membantu memastikan arah kebijakan moneter bank sentral.

Pasar uang kini memperkirakan penurunan suku bunga hanya sekitar 42 basis poin, turun dari sekitar 150 bps pada awal tahun, menurut data LSEG.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×