kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45900,82   11,02   1.24%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Emas Naik ke Level US$1.960,02 pada Selasa (25/7), Jelang Keputusan The Fed


Selasa, 25 Juli 2023 / 21:41 WIB
Harga Emas Naik ke Level US$1.960,02 pada Selasa (25/7), Jelang Keputusan The Fed
ILUSTRASI. Emas batangan


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga emas naik lebih tinggi pada hari Selasa (25/7). Di tengah ekspektasi The Fed kemungkinan akan mengakhiri siklus pengetatan moneternya setelah kenaikan suku bunga yang diharapkan pada minggu ini.

Melansir Reuters, harga emas di pasar spot naik 0,3% menjadi US$1.960,02 per ons troi pada pukul 09:35 EDT (1335 GMT). Sementara harga emas berjangka AS stabil di US$1.961,70.

"Emas diperkirakan berada dalam kisaran perdagangan terikat sebelum keputusan The Fed. Tapi ada optimisme di sini bahwa The Fed hampir selesai dengan kenaikan suku bunga dan itu akan mendukung pasar," kata Edward Moya,  senior market analyst di OANDA.

Baca Juga: Harga Emas Antam Hari Ini Turun Rp 1.000 ke Rp 1.071.000 Per Gram, Selasa (25/7)

Fokus pada rangkaian pertemuan bank sentral pada pekan ini, dimulai dari keputusan kebijakan The Fed pada Rabu (26/7), disusul dengan European Central Bank (ECB) pada Kamis (27/7) dan Bank of Japan sehari setelahnya.

Pasar mengantisipasi kenaikan suku bunga 25 basis poin dari The Fed dan Bank Sentral Eropa, tetapi investor akan menunggu petunjuk prospek dari pembuat kebijakan, terutama dari Ketua The Fed Jerome Powell.

"Pasar akan menantikan pidato Powell besok dan jika tampaknya mereka cenderung condong ke satu kenaikan suku bunga lagi, maka itu akan menjadi berita buruk bagi emas," kata Moya.

Emas sangat sensitif terhadap kenaikan suku bunga AS, karena ini meningkatkan biaya peluang untuk menahannya.

Sementara itu, dolar dan imbal hasil US Treasury 10-tahun berdetak lebih tinggi pada hari itu, mengurangi daya tarik bullion yang tidak memberikan imbal hasil.

Pemimpin tertinggi China berjanji pada hari Senin (24/7) untuk meningkatkan dukungan kebijakan ekonomi, dengan fokus pada peningkatan permintaan domestik.

Baca Juga: Harga Emas Turun Tipis, Pasar Menunggu Arah Suku Bunga The Fed

"Pernyataan dari Beijing untuk bekerja pada lebih banyak stimulus bagi ekonomi akan positif untuk permintaan ritel emas oleh konsumen China," kata Peter Fertig, analis di Quantitative Commodity Research.

Di tempat lain, harga perak spot naik 1,1% menjadi US$24,63 per ons troi, platinum naik 0,8% menjadi US$964,28, dan paladium naik 1,2% menjadi US$1.286,45.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×