kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45928,35   -6,99   -0.75%
  • EMAS1.321.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Emas Capai US$ 2.100 Per Ons Troi, Posisi Tertinggi Sepanjang Masa


Senin, 04 Desember 2023 / 14:02 WIB
Harga Emas Capai US$ 2.100 Per Ons Troi, Posisi Tertinggi Sepanjang Masa
ILUSTRASI. Senin (4/12), harga emas spot tembus ke US$ 2.100 per ons troi, posisi tertinggi sepanjang masa


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Harga emas melonjak dan mencapai level tertinggi sepanjang masa di atas US$ 2.100 per ons troi pada perdagangan awal pekan ini. Sentimen bagi harga emas datang setelah pernyataan Ketua Federal Reserve Jerome Powell yang membuat para investor percaya bahwa bank sentral Amerika Serikat (AS) dapat memangkas suku bunga awal tahun depan.

Senin (4/12), pukul 13.00 WIB, harga emas spot naik 0,6% ke US$ 2.083,81 per ons troi, setelah sebelumnya sempat melonjak ke level tertinggi sepanjang masa di US$ 2.111,39 per ons troi.

Sejalan, harga emas berjangka untuk kontrak pengiriman Februari 2024 naik 0,7% menjadi US$ 2.103,30 per ons troi.

“Setelah pidatonya (Powell), para investor menjadi lebih yakin bahwa kita saat ini berada di puncak suku bunga AS dan oleh karena itu, jalur ke depan dari sini kemungkinan besar akan turun dibandingkan naik,” kata kepala analis pasar KCM Trade Tim Waterer.

Powell pada hari Jumat mengatakan “risiko pengetatan yang terlalu rendah dan terlalu ketat menjadi lebih seimbang”, namun The Fed tidak memikirkan untuk menurunkan suku bunga saat ini.

Baca Juga: Emas Dunia Sentuh Level Harga Tertinggi Sepanjang Masa di Akhir Tahun 2023

Suku bunga yang lebih rendah mengurangi biaya peluang untuk memegang emas batangan yang tidak berbunga.

Pedagang sekarang memperkirakan peluang 70% untuk penurunan suku bunga The Fed pada bulan Maret mendatang, FedWatch Tool dari CME menunjukkan.

Mendukung sentimen pasar, data minggu lalu menunjukkan berkurangnya tekanan inflasi, pasar tenaga kerja yang melemah secara bertahap, dengan Gubernur The Fed Christopher Waller menandai kemungkinan penurunan suku bunga jika inflasi terus menurun.

“Secara teknis, momentum masih terlihat kuat setelah harga menembus level $2,050/oz. Investor telah menambah posisi beli baru terhadap meningkatnya ketegangan geopolitik dan meningkatnya prospek penurunan suku bunga Fed,” kata ahli strategi komoditas ANZ, Soni Kumari.

"Posisi buy telah mencapai level tertinggi sejak Mei 2022, namun posisinya masih belum ramai. Hal ini menunjukkan akan ada pergerakan naik lebih lanjut pada minggu ini, jika arus berita tetap mendukung."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×