Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.175
  • EMAS672.000 0,90%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Harga CPO kian tergerus faktor domestik hingga eksternal

Kamis, 14 Maret 2019 / 17:18 WIB

Harga CPO kian tergerus faktor domestik hingga eksternal
ILUSTRASI. Panen kelapa sawit

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak sawit mentah atau crude palm oil (CPO) tampaknya sulit untuk menguat sepanjang tahun ini. Tak hanya persoalan permintaan melainkan kampanye hitam dan negosiasi dagang jadi faktor pelemahan harga CPO.

Asal tahu saja, mengutip Bloomberg, Kamis (14/3) pukul 14.14 WIB, harga kontrak pengiriman Mei 2019 di Malaysia Derivative Exchange berada di level RM 2.062 per metrik ton. Angka ini tergerus 1,38% dari harga sebelumnya RM 2.091 per metrik ton. Bahkan dalam sepekan, harga CPO melorot 3,41%.


Analis Asia Trade Point Futures, Deddy Yusuf Siregar menilai terdapat tiga faktor yang menurunkan harga CPO. Pertama, faktor fundamental minyak sawit mentah itu sendiri. Dia bilang persediaan minyak sawit mentah atau CPO di Indonesia dan Malaysia naik 54,88% dibanding tahun lalu. 

“Nah, persediaan tinggi, namun bea impor di India naik. Itulah yang membuat harga jatuh di perdagangan,” ujar Deddy kepada Kontan.co.id, Kamis (14/3).

Di sisi lain, ekspor minyak sawit mentah Indonesia ke India ujga turun di tahun lalu. Sekedar informasi saja, ekspor sawit Indonesia ke India tahun 2018 mencapai 6,7 juta ton, turun dibandingkan tahun 2017 yang lebih dari 7 juta ton.

Faktor kedua yang membuat harga CPO kian tergerus, kata Deddy adalah karena kampanye hitam di kawasan Uni Eropa mengenai penggunaan CPO.

Tak hanya mengenai permintaan dan produksi, kampanye hitam juga turut menjadi alasan pelemahan harga CPO. Sekedar informasi saja, kebijakan Eropa yang memberlakukan Indirect Land Use Change (ILUC) dinilai akan berdampak pada berkurangnya ekspor biodiesel. Kampanye hitam Eropa yang mendiskriminasi produk CPO Indonesia telah menurunkan ekspor CPO ke Eropa sebesar 10%.

Faktor ketiga, yakni mengenai negosiasi dagang antara Amerika Serikat dan China. Deddy bilang meski ada sinyal positif dari negosiasi perang dagang, namun pelaku pasar masih diliputi ketidakpastian. Sehingga, bagi Deddy sulit bagi harga CPO untuk naik. Kecuali permintaan stok dari negara-negara timur tengah di bulan Ramadhan nanti.

“Mendekati bulan Ramadhan nanti, permintaan biasanya naik dari negara Timur Tengah. Karena dilihat negara-negara Timur Tengah akan menimbun stok jelang libur panjang Lebaran nanti. Semoga saja bisa menolong harga CPO,” kata Deddy.

Deddy memperkirakan besok harga CPO masih akan melemah di level RM 2.070 sampai RM 2.110 per metrik ton. Sementara dalam sepekan harga CPO akan bergerak di rentang RM 2.160 sampai RM 2.000 per metrik ton.

Secara teknikal, harga CPO diakui Deddy berada di bawah garis moving average (MA) 50, 100 dan 200. Kemudian harga juga berada di titik jenuh jual yakni di indikator stochastic di area 6, kemudian area RSI juga berada di area 30 atau titik jenuh jual, dan MACD negatif. 

Semua indikator menunjukkan pelemahan lebih lanjut. Deddy pun merekomendasikan sell.

Reporter: Jane Aprilyani
Editor: Tendi

Video Pilihan

TERBARU
Rumah Pemilu
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.4138 || diagnostic_web = 2.8456

Close [X]
×