kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45891,58   -16,96   -1.87%
  • EMAS1.358.000 -0,37%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Diterpa sentimen lelang frekuensi 5G, ini rekomendasi saham TLKM, FREN, EXCL & ISAT


Minggu, 02 Mei 2021 / 17:24 WIB
Diterpa sentimen lelang frekuensi 5G, ini rekomendasi saham TLKM, FREN, EXCL & ISAT
ILUSTRASI. Diterpa sentimen lelang frekuensi 5G, ini rekomendasi saham TLKM, FREN, EXCL & ISAT


Reporter: Hikma Dirgantara | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. PT Telekomunikasi Selular (Telkomsel) dan PT Smartfren Telecom Tbk (Smartfren) menjadi pemenang dalam seleksi lelang pita frekuensi radio 2,3 Ghz. Pita frekuensi tersebut dinilai nantinya bisa dimanfaatkan untuk jaringan 5G. 

Telkomsel memperoleh dua blok, yakni A dan C, sementara Smartfren hanya mendapatkan satu blok, yakni blok B dengan harga lelang Rp 176,9 miliar per blok.

Analis BRI Danareksa Sekuritas, Niko Margonis, dalam risetnya pada 23 April menuliskan, kemenangan tersebut secara umum akan menjadi katalis positif bagi kinerja Telkomsel maupun Smartfren. 

Ia melihat, kinerja operasional keduanya akan meningkat diiringi dengan perbaikan pada efisiensi belanja operasional keduanya, Selain itu, keduanya akan mendapat keuntungan pada pengembangan jaringan 5G ke depan. 

"Terkhusus untuk Smartfren, keberhasilan mereka memenangkan satu blok ini akan menguatkan jaringan mereka. Smartfren juga akan lebih punya daya saing dengan operator telco lain yang punya eksposur ke segmen low-end," tulis Niko dalam risetnya.

Baca Juga: IHSG diprediksi melanjutkan pelemah pada Senin (3/5), ini sentimen pemberatnya

Sementara analis Henan Putihrai Sekuritas, Muhammad As'ad menjelaskan, hasil lelang pita tersebut tidak hanya menguntungkan pemenang, namun juga sektor telco itu sendiri asalkan pemerintah tidak membatalkan pemenang hasil lelang kali ini.

"Pasalnya UU Cipta Kerja dan PP No. 46 tahun 2021 memungkinkan operator telekomunikasi untuk berbagi spektrum pada implementasi jaringan teknologi baru," kata As'ad kepada Kontan.co.id, Jumat  (30/4).

Hanya saja, As'ad menyebut dampak positif tersebut baru akan dirasakan secara jangka panjang. Hal ini lantaran penyesuaian frekuensi dengan perangkat yang dapat memanfaatkan teknologi 5G itu perlu waktu yang tidak sebentar

Setali tiga uang, analis Reliance Sekuritas Anissa Septiwijaya juga mengatakan, dengan masing-masing emiten operator seluler tengah menyiapkan jaringan 5G, maka lelang frekuensi tersebut ke depan punya peranan penting dalam mengakomodasi hal tersebut.

Selain itu, lelang frekuensi juga disebut akan turut meningkatkan kualitas jaringan para operator seluler saat ini. Apalagi, dengan kebutuhan internet yang semakin tinggi, perbaikan kualitas jaringan akan menunjang kinerja emiten ke depannya.

"Periode momen bulan ramdan dan lebaran umumnya juga akan jadi katalis positif karena akan mendorong konsumsi internet di masyarakat. Sehingga hal ini diharapkan bisa memberi dampak  positif untuk kinerja emiten telco di kuartal II-2021," imbuh Anissa.

Baca Juga: Kinerja emiten di kuartal II-2021 diprediksi bakal lebih baik

As'ad menambahkan, salah satu katalis lain yang bisa menjadi pendongkrak kinerja sektor ini adalah aksi merger and acquisitions (M&A). Menurutnya, aksi tersebut bisa menjadi sentimen positif karena akan membuat persaingan harga antar-operator jadi lebih sehat. 

Untuk sektor ini, Niko memberi rating overweight dengan menjadikan PT Telkom Indonesia Tbk (TLKM) sebagai top picknya. 

 

Menurutnya, proses M&A justru menimbulkan ketidakpastian pada sektor telco. Namun, dengan Telkom tidak terlibat dalam proses tersebut, dan justru terus membangun keunggulan jaringan dan jangkauan digital membuatnya berpotensi lebih unggul.

Niko juga melihat PT Smartfren Telecom Tbk (FREN) bisa dijadikan pilihan. Ia menilai FREN berpotensi menjadi kuda hitam pada sektor ini seiring bersedia mencairkan sebagian besar struktur kepemilikan sahamnya untuk membuka ruang masuknya investor besar.

 

Sementara baik As'ad dan Anissa sama-sama menjadikan TLKM dan PT XL Axiata Tbk (EXCL) sebagai top picknya karena dinilai punya valuasi saham yang sedang murah.

 

Berikut rekomendasi saham-saham emiten telco:

1. PT Telkom Indonesia Tbk (TLKM)

TLKM dinilai akan semakin memperkuat posisinya seiring terus memperluas jangkauan digitalnya. Teranyar TLKM telah berinvestasi pada Gojek yang kelak akan melakukan merger dengan Tokopedia menjadi Goto. Telkomsel lewat Goto bisa menambah pendapatannya lewat fintech dan digital marketing seiring meningkatnya permitaan pakat data. TLKM juga bisa merambah B2B dengan menawarkan layanan cloud, data centers kepada merchants Tokopedia.

Analis BRIDanareksa Sekuritas Niko Margonis merekomendasikan beli saham TLKM dengan target harga Rp 4.600 per saham.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×