kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,52%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

BSDE Catatkan Penurunan Laba pada Tahun 2023, Intip Rekomendasi Sahamnya Berikut Ini


Minggu, 31 Maret 2024 / 12:47 WIB
BSDE Catatkan Penurunan Laba pada Tahun 2023, Intip Rekomendasi Sahamnya Berikut Ini
ILUSTRASI. Pembangunan perumahan di BSD City, Tangerang Selatan, Rabu (5/2). KONTAN/Baihaki/5/2/2020


Reporter: Pulina Nityakanti | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE) mencatatkan penurunan laba bersih sepanjang tahun lalu. Melansir laporan keuangan di keterbukaan informasi BEI, Jumat (15/3), laba bersih BSDE sebesar Rp 1,94 triliun di tahun 2023. Angka tersebut turun 20,04% dari laba di tahun 2022.

Penurunan laba bersih itu terjadi di tengah kenaikan pendapatan yang dicatat oleh BSDE pada tahun lalu. BSDE mencatat pendapatan usaha sebesar Rp 11,54 triliun di tahun 2023, naik 12,74% dari raihan tahun sebelumnya yang sebesar Rp 10,24 triliun.

Direktur BSDE Hermawan Wijaya mengatakan, pendapatan dari segmen penjualan tanah, bangunan, dan strata title mendominasi pendapatan usaha Perseroan di tahun 2023. 

“Pada akhir tahun 2023, segmen ini membukukan angka Rp 9,83 triliun, atau setara 85,15% dari total Pendapatan Usaha secara konsolidasian,” ujarnya dalam keterbukaan informasi, beberapa waktu lalu.

Baca Juga: Kinerja Tahun Ini Diramal Membaik, Begini Rekomendasi Saham SIDO dari Analis

Segmen sewa menjadi kontributor terbesar kedua sepanjang tahun 2023. Segmen tersebut membukukan pendapatan usaha sebesar Rp 917,69 miliar, atau 7,95% terhadap total Pendapatan Usaha secara konsolidasian.

Di sisi lain, beban pokok penjualan (BPP) BSDE sebesar Rp 5,12 triliun per Desember 2023. Angka ini naik 50,39% dari BPP di tahun 2022 yang sebesar Rp 3,40 triliun.

Besaran pertumbuhan BPP yang lebih tinggi ketimbang pertumbuhan pendapatan usaha menekan laba kotor menjadi Rp 6,41 triliun. Angka ini terkoreksi 6,07% dari pencapaian tahun sebelumnya sebesar Rp 6,83 triliun.

Total beban usaha BSDE di akhir tahun 2023 tercatat tumbuh 12,19% menjadi Rp3,50 triliun, dibandingkan tahun 2022 sebesar Rp3,12 triliun.

Alhasil, laba usaha terkoreksi 21,45% menjadi Rp 2,91 triliun di tahun lalu. Jika dibandingkan dengan tahun 2022, laba usaha BSDE sebesar Rp 3,71 triliun.

Hermawan memaparkan, keputusan manajemen untuk berinvestasi pada proyek-proyek yang potensial kembali membuahkan hasil. 

Sebab, pendapatan dividen tumbuh 51,01% menjadi Rp 4,97 triliun di tahun 2023, dari sebelumnya sebesar Rp 3,29 triliun di tahun 2022. Sedangkan, pendapatan bunga dan investasi tumbuh 49,56% menjadi Rp 497,14 miliar dibandingkan tahun 2022 sebesar Rp 332,40 miliar.

Pencapaian tersebut mendorong angka laba sebelum pajak menjadi Rp 2,27 triliun di akhir 2023, terkoreksi 14,73% dibandingkan pencapaian tahun 2022 sebesar Rp 2,66 triliun.

“Terkoreksinya laba bersih BSDE di tahun 2023 ke Rp 1,95 triliun disebabkan oleh naiknya harga pokok penjualan dan biaya operasional,” ungkapnya.

 

Baca Juga: Bisnis Nikel HRUM Diyakini Masih Prospektif, Simak Rekomendasi Sahamnya

Investment Consultant Reza Priyambada Reliance Sekuritas Indonesia melihat, beban biaya BSDE di tahun 2023 memang mengalami peningkatan akibat dari kenaikan BPP, khususnya dari harga tanah dan bangunan.

“Dari Beban Penjualan juga mengalami kenaikan seiring meningkatnya Biaya Iklan, Gaji Karyawan, Listrik, dan lainnya,” ujarnya kepada Kontan, Jumat (15/3).

Reza melihat, kinerja BSDE di tahun 2024 masih prospektif meskipun laba di tahun lalu tercatat menurun.




TERBARU

[X]
×