kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45841,82   -3,89   -0.46%
  • EMAS942.000 -0,11%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bitcoin hingga Dogecoin tumbang, ini 10 hal penting sebelum beli kripto


Senin, 17 Mei 2021 / 23:30 WIB
Bitcoin hingga Dogecoin tumbang, ini 10 hal penting sebelum beli kripto

Sumber: CoinDesk | Editor: S.S. Kurniawan

6. Waspadai bias unit

Hanya karena aset kripto diperdagangkan sekitar US$ 1, tidak berarti itu "lebih murah" dari Bitcoin dengan harga US$ 58.000. Tidak semua koin dibuat sama.

Ada ribuan aset kripto, beberapa di antaranya berusaha meniru Bitcoin dan beberapa di antaranya mencoba menyelesaikan masalah lain. 

Mereka semua memiliki tingkat dukungan pengembang dan desentralisasi yang berbeda-beda.

Menentukan nilai aset kripto berarti menanyakan bagaimana dan mengapa koin itu dibuat. Apa kegunaannya? Siapa yang mengerjakannya? Seberapa besar komunitas pengembang? Seberapa aktif repositori di GitHub, tempat pembaruan perangkat lunak sumber terbuka biasanya dicatat? 

Seperti sebuah bangunan, basis kode membutuhkan perawatan, dan pengabaian bisa membuat struktur menjadi tidak sehat.

Yang terpenting, apa model keamanan koin: proof-of-work, proof-of-stake, atau yang lainnya? Jika yang pertama, bagaimana hashrate dibandingkan dengan koin PoW lainnya? 

Jika Anda tidak tahu apa arti istilah-istilah ini, Anda belum siap untuk berinvestasi.

Baca Juga: OJK: Ada 3 poin pertimbangan sebelum investasi aset kripto

7. Bukan kunci Anda, bukan koin Anda

Kripto adalah aset pembawa seperti uang tunai atau perhiasan, yang berarti pemegangnya dianggap sebagai pemilik yang sah. Setelah hilang atau dicuri, itu hilang.

Itulah sebabnya, pengguna tingkat lanjut akan menyarankan Anda untuk tidak mempercayakan kunci kriptografik ke dompet mata uang digital kepada pihak ketiga, seperti bursa. 

Sebab, perusahaan-perusahaan ini sebagian besar tidak diatur di banyak tempat dan bisa diretas atau keluar dari penipuan (melarikan diri dengan uang klien).

Platform keuangan terdesentralisasi (DeFi) telah menjadi mangsa banyak eksploitasi profil tinggi selama 10 bulan terakhir. Dan platform terpusat seperti Binance juga telah tunduk pada bagian yang adil.

Namun, melindungi kunci sendiri, pada perangkat keras atau bahkan selembar kertas dengan rangkaian angka dan huruf yang tertulis di atasnya, bisa menjadi bisnis yang menegangkan, dan mudah untuk mengacaukannya. 

Inilah sebabnya mengapa bahkan beberapa investor berpengalaman lebih suka menggunakan kustodian pihak ketiga.

Baca Juga: Elon Musk kembali berkicau, harga Dogecoin langsung melompat

Kripto adalah tentang bursa. Apakah Anda percaya diri untuk tidak kehilangan selembar kertas itu atau melupakan "frase awal"? 

Jika tidak, Anda harus merasa nyaman dengan orang lain yang menyimpan barang berharga digital Anda, dan sejarah memberi Anda alasan untuk tidak melakukannya.

Selain eksploitasi, bursa bisa memblokir Anda dari penarikan dana kapan saja karena berbagai alasan mulai dari masalah solvabilitas hingga masalah hukum. 

Bahkan di luar itu, beberapa bursa tidak memiliki infrastruktur yang diperlukan untuk tetap aktif setiap saat, misalnya, Coinbase dan Robinhood, sering turun selama periode volatilitas pasar. 

Jika Anda tidak menjalankan dompet Anda sendiri, Anda tidak dapat menjamin Anda memiliki kendali atas koin Anda.

Karena itu, ada berbagai alasan mengapa Anda mungkin ingin menggunakan bursa, jadi penting untuk memeriksa perjanjian pengguna dan memastikan Anda terlindungi dari kemungkinan yang berbeda.

Baca Juga: Elon Musk jadi host SNL, penipu berhasil sedot kripto hampir US$ 100.000

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Excel Master Class: Data Analysis & Visualisation Certified Supply Chain Analyst (CSCA) Batch 10

[X]
×