kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45866,25   0,74   0.09%
  • EMAS917.000 -0,76%
  • RD.SAHAM -0.32%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Bitcoin hingga Dogecoin tumbang, ini 10 hal penting sebelum beli kripto


Senin, 17 Mei 2021 / 23:30 WIB
Bitcoin hingga Dogecoin tumbang, ini 10 hal penting sebelum beli kripto

Sumber: CoinDesk | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - Aset kripto, Senin (17/5), berguguran, mulai Bitcoin hingga Dogecoin. Karena itu, ada 10 hal penting yang perlu Anda ketahui sebelum membeli kripto.

Mengutip CoinDesk, harga Bitcoin pada Senin pagi terjungkal ke posisi US$ 42.212, terendah dalam 3,5 bulan terakhir. Atau, terpangkas 35% dari rekor tertinggi US$ 64.880 pada 14 April lalu.

Juga di Senin pagi, harga Ethereum terperosok ke level US$ 3.125,87 atau merosot 28% dari rekor tertinggi US$ 4.382,73. Begitu juga dengan harga Bitcoin yang jatuh ke US$ 0,44, menjauh dari puncak tertinggi US$ 0,74.

 

Meski begitu, aset kripto semakin menjangkau audiens yang lebih luas. Harga yang sebelumnya meroket tentu menggoda pendatang baru, tetapi mereka harus menyadari risikonya sebelum terjun.

Melansir CoinDesk, jika Anda baru saja mulai memperhatikan aset kripto dan bertanya-tanya apakah akan berinvestasi, berikut 10 hal yang perlu Anda ketahui sebelum membeli apa pun.

Baca Juga: Harga Bitcoin turun ke level terendah dalam tiga bulan terakhir, ini penyebabnya

1. Jangan memasukkan lebih dari yang Anda mampu

Aaset kripto lebih berisiko dari banyak investasi lainnya. Tidak ada jaminan selain volatilitas. 

Terlebih, aset kripto tidak diatur dalam banyak kasus. Tidak ada asuransi untuk barang-barang ini. 

Harga aset kripto berayun liar dari menit ke menit, telah mengalami koreksi yang menyakitkan juga berlarut-larut dan hampir pasti akan terjadi lagi.

Bitcoin, aset kripto pertama yang sudah ada selama lebih dari satu dekade dan sangat kecil kemungkinannya untuk menghilang dibanding kebanyakan koin lainnya, juga tidak bebas risiko.

Karenanya, jangan mempertaruhkan tabungan hidup Anda pada aset kripto koin apa pun.

Baca Juga: Catat, ini 4 risiko memegang Dogecoin dibanding Bitcoin

2. Riset secara menyeluruh

Sebelum Anda menginvestasikan sejumlah besar uang dalam aset kripto apa pun, habiskan berjam-jam untuk meneliti teknologi. Sehingga, Anda memahami proposisi nilai dan risikonya.

Mengintai di forum komunitas dan milis pengembang. Dengarkan podcast. Pinjam buku dari perpustakaan, tidak hanya tentang aset kripto tetapi bidang terkait seperti kriptografi, teori permainan, dan ekonomi.

Dan bahkan jika Anda yakin, carilah orang yang skeptis dan pertimbangkan juga argumen mereka. Ingat kata filsuf Inggris John Stuart Mill: "Dia yang hanya mengetahui kasusnya sendiri tahu sedikit tentang itu".

Setelah Anda merasa telah meneliti segala sesuatu yang perlu diketahui, lakukan lebih banyak pekerjaan. Anda mungkin belum selesai.

Baca Juga: Simak tips investasi aset kripto dari Analis Ekonomi dan Keuangan BNI

3. Takut ketinggalan

Jika satu-satunya alasan Anda berinvestasi pada sesuatu adalah untuk menghindari kehilangan, satu-satunya hal yang tidak akan Anda lewatkan adalah kehilangan segalanya.

Fear of missing out (FOMO) adalah cara yang pasti untuk menghancurkan kekayaan apa pun, yang mungkin telah Anda kumpulkan selama bertahun-tahun. 

Masalahnya adalah itu reaksi naluriah terhadap sesuatu yang harus diteliti terlebih dahulu. Trading berdasarkan naluri Anda akan dengan cepat menyebabkan sakit perut.

Ketahui apa yang Anda beli. Benar-benar tahu itu. Menggunakan aplikasi perdagangan dan melihat mata uang naik 30% atau lebih selama 24 jam terakhir bukanlah penelitian. 

Bisa jadi Anda adalah orang yang tidak beruntung karena menjual aset kripto yang jatuh.

Setiap aset kripto memiliki pemompa, bahkan Bitcoin. Jangan menyerah pada tekanan teman. Ini bukan sekolah menengah. Pikirkan sendiri dan evaluasi kasus untuk investasi pada manfaatnya.

Penelitian. Kemudian teliti lagi.

Baca Juga: Makin populer, pemerintah bakal tarik pajak dari kripto

4. Jika kedengarannya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, mungkin memang begitu

Sama seperti Wall Street, kripto penuh dengan penipu. Ada lebih dari cukup orang yang menjanjikan proyek mereka akan menjadi orang yang menyalip Bitcoin. 

Tapi, benarkah itu? Hanya ada satu cara untuk mengetahuinya: Riset.

Pembeli berhati-hatilah, tetapi peminjam juga berhati-hati. 

Beberapa bursa kripto menawarkan leverage lebih dari 100x. Artinya, Anda bisa meminjam hingga 99% dari biaya investasi. 

Ini akan menyedot keuntungan Anda jika aset kripto naik nilainya. Tetapi jika sebaliknya, Anda dapat dengan cepat terhapus.

Baca Juga: Tesla tangguhkan pembayaran dengan Bitcoin, harga Dogecoin dan Ethereum ikutan rontok

5. Jangan percaya, verifikasi

Banyak penipu di pasar ini. Baru saja pakhir pekan lalu, beberapa penipu di Twitter memanfaatkan penampilan Elon Musk di acara televisi Saturday Night Live (SNL) untuk menipu orang-orang.

Mereka berhasil menyedot dari berbagai kripto senilai hampir US$ 100.000 dengan giveaway palsu. 

Meniru akun Twitter SNL, para penjahat menginstruksikan korbannya untuk mengirim sejumlah kecil kripto untuk memverifikasi alamat mereka. Jika mereka melakukannya, akan mendapatkan kembali 10 kali lipat jumlah itu.

Proposisi yang terlalu bagus untuk menjadi benar itu adalah tanda bahaya. Baca ini, ini dan ini untuk tanda-tanda lainnya.

Baca Juga: Ethereum catatkan rekor di tahun ini, harganya melonjak hingga mendekati 500%

6. Waspadai bias unit

Hanya karena aset kripto diperdagangkan sekitar US$ 1, tidak berarti itu "lebih murah" dari Bitcoin dengan harga US$ 58.000. Tidak semua koin dibuat sama.

Ada ribuan aset kripto, beberapa di antaranya berusaha meniru Bitcoin dan beberapa di antaranya mencoba menyelesaikan masalah lain. 

Mereka semua memiliki tingkat dukungan pengembang dan desentralisasi yang berbeda-beda.

Menentukan nilai aset kripto berarti menanyakan bagaimana dan mengapa koin itu dibuat. Apa kegunaannya? Siapa yang mengerjakannya? Seberapa besar komunitas pengembang? Seberapa aktif repositori di GitHub, tempat pembaruan perangkat lunak sumber terbuka biasanya dicatat? 

Seperti sebuah bangunan, basis kode membutuhkan perawatan, dan pengabaian bisa membuat struktur menjadi tidak sehat.

Yang terpenting, apa model keamanan koin: proof-of-work, proof-of-stake, atau yang lainnya? Jika yang pertama, bagaimana hashrate dibandingkan dengan koin PoW lainnya? 

Jika Anda tidak tahu apa arti istilah-istilah ini, Anda belum siap untuk berinvestasi.

Baca Juga: OJK: Ada 3 poin pertimbangan sebelum investasi aset kripto

7. Bukan kunci Anda, bukan koin Anda

Kripto adalah aset pembawa seperti uang tunai atau perhiasan, yang berarti pemegangnya dianggap sebagai pemilik yang sah. Setelah hilang atau dicuri, itu hilang.

Itulah sebabnya, pengguna tingkat lanjut akan menyarankan Anda untuk tidak mempercayakan kunci kriptografik ke dompet mata uang digital kepada pihak ketiga, seperti bursa. 

Sebab, perusahaan-perusahaan ini sebagian besar tidak diatur di banyak tempat dan bisa diretas atau keluar dari penipuan (melarikan diri dengan uang klien).

Platform keuangan terdesentralisasi (DeFi) telah menjadi mangsa banyak eksploitasi profil tinggi selama 10 bulan terakhir. Dan platform terpusat seperti Binance juga telah tunduk pada bagian yang adil.

Namun, melindungi kunci sendiri, pada perangkat keras atau bahkan selembar kertas dengan rangkaian angka dan huruf yang tertulis di atasnya, bisa menjadi bisnis yang menegangkan, dan mudah untuk mengacaukannya. 

Inilah sebabnya mengapa bahkan beberapa investor berpengalaman lebih suka menggunakan kustodian pihak ketiga.

Baca Juga: Elon Musk kembali berkicau, harga Dogecoin langsung melompat

Kripto adalah tentang bursa. Apakah Anda percaya diri untuk tidak kehilangan selembar kertas itu atau melupakan "frase awal"? 

Jika tidak, Anda harus merasa nyaman dengan orang lain yang menyimpan barang berharga digital Anda, dan sejarah memberi Anda alasan untuk tidak melakukannya.

Selain eksploitasi, bursa bisa memblokir Anda dari penarikan dana kapan saja karena berbagai alasan mulai dari masalah solvabilitas hingga masalah hukum. 

Bahkan di luar itu, beberapa bursa tidak memiliki infrastruktur yang diperlukan untuk tetap aktif setiap saat, misalnya, Coinbase dan Robinhood, sering turun selama periode volatilitas pasar. 

Jika Anda tidak menjalankan dompet Anda sendiri, Anda tidak dapat menjamin Anda memiliki kendali atas koin Anda.

Karena itu, ada berbagai alasan mengapa Anda mungkin ingin menggunakan bursa, jadi penting untuk memeriksa perjanjian pengguna dan memastikan Anda terlindungi dari kemungkinan yang berbeda.

Baca Juga: Elon Musk jadi host SNL, penipu berhasil sedot kripto hampir US$ 100.000

8. Anda dapat membeli sebagian kecil dari Bitcoin (dan sebagian besar kripto lainnya)

Anda tidak perlu membeli koin utuh. Bitcoin, misalnya, bisa dibagi menjadi delapan desimal. 

Jadi, jika penasaran tentang cara kerja barang ini, Anda dapat membeli paling sedikit senilai US$ 10 dan hanya bermain-main dengannya.

Seperti yang baru-baru ini dikatakan miliarder Mark Cuban tentang membeli sejumlah kecil Dogecoin, "itu jauh lebih baik daripada tiket lotre". 

Sayangnya, dia juga mendorong pemirsa untuk membelanjakan Dogecoin pada barang dagangan tanpa menyebutkan implikasi pajak.

Baca Juga: Lampaui tonggak psikologis US$ 4.000, harga Ethereum ukir rekor tertinggi baru

9. Pahami konsekuensi pajak

Ini sangat penting di AS, karena beberapa alasan. Pertama, Internal Revenue Service (IRS) menganggap properti kripto, bukan mata uang, untuk tujuan pajak. 

Hasilnya adalah jika Anda membeli koin seharga US$ 1 dan nilainya berlipat ganda lalu menghabiskan dollar ekstra itu untuk membeli sebungkus permen karet, Anda diharuskan melaporkan keuntungan modal itu dan membayar pajak atasnya. 

Tidak ada "pengecualian de minimis", terlepas dari upaya lobi industri kripto.

Selain itu, bursa terpusat secara teratur mengirimkan informasi akun ke IRS. Tentu, kripto tidak diatur seperti saham atau bank. 

Sementara di Indonesia, pemerintah sedang membidik pajak kripto.

Baca Juga: 10 Mata uang kripto paling menguntungk lan dalam sepekan, Degocoin masuk, Shiba juara

10. Jangan terobsesi dengan harga

Pasar akan berfluktuasi dari hari ke hari, jam ke jam, menit ke menit, tetapi kripto apa pun yang berharga, investasi apa pun yang berharga, adalah taruhan jangka panjang. 

Apa cara terbaik untuk berinvestasi dan tidak terobsesi? Ini menggunakan dollar cost averaging (DCA). 

Beli sejumlah aset kripto apa pun yang Anda suka secara berkala (harian, mingguan, bulanan, setiap tahun) Dan, jangan melihatnya.

Jika memiliki pandangan jangka panjang, Anda tidak akan dipaksa untuk menjual atau menaikkan posisi berdasarkan pergerakan jangka pendek jika Anda menggunakan DCA.

Selanjutnya: Harga Ethereum catatkan rekor, apakah bisa saingi Bitcoin?

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 3

[X]
×