kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45774,37   -28,65   -3.57%
  • EMAS1.028.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.06%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.02%

Bakal IPO, Cashlez targetkan dana Rp 90 miliar-Rp 100 miliar


Senin, 16 Maret 2020 / 19:05 WIB
Bakal IPO, Cashlez targetkan dana Rp 90 miliar-Rp 100 miliar
Direktur Utama PT Cashlez Worldwide Indonesia Tbk Tee Teddy Setiawan (kedua kiri) bersama para direksi saat paparan rencana penawaran perdana saham di Jakarta, Senin (16/3).

Reporter: Benedicta Prima | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Startup financial technology (fintech) dan pembayaran digital PT Cashlez Worldwide Indonesia Tbk berencana melakukan penawaran umum perdana alias initial public offering (IPO) di rentang harga Rp 298-Rp 358.

Cashlez akan IPO pada 8 April 2020 dan mencatatkan diri di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada 20 April 2020. Dari hasil IPO, Cashlez menargetkan bisa menghimpun dana sekitar Rp 90 miliar-Rp 100 miliar.

Jumlah saham yang akan ditawarkan sebanyak-banyaknya 300 juta saham atau sebanyak-banyaknya 20,29% dari modal ditempatkan dan disetor penuh. Adapun nilai nominal ditetapkan Rp 12 per saham. Selain itu, Cashlez juga akan menerbitkan waran dengan rasio 1:1.

Baca Juga: Sepuluh dari 18 emiten IPO 2020 masuk daftar efek syariah

Presiden Direktur Cashlez Tee Teddy Setiawan menyampaikan, perusahaannya telah resmi mendapatkan izin dari Bank Indonesia (BI) dan akan bisa melakukan pengembangan bisnis melalui IPO ini. Seluruh dana yang akan dihimpun tersebut rencananya sebanyak 48,57% digunakan untuk mengakuisisi saham PT Softorb Technology Indonesia (STI) dan sisanya akan digunakan sebagai modal kerja.

Cashlez berencana mengakuisisi 51% saham STI. "Cashlez itu fokus di back-end, di belakang. Sedangkan kami perlu front-end yang bisa mem-feed kami transaksi, salah satunya yang dilakukan oleh STI untuk providing front end yang mereka punya. Jadi secara integral bisnis ini berkesinambungan. Dan harus 51% mayoritas, supaya kami bisa lebih sinergi lagi dari segi ikeuangan bisa dikonsolidasi agar lebih sehat," jelas Teddy saat due diligence meeting dan public expose, Senin (16/3).

Baca Juga: Pasar modal anjlok, DPLK alihkan investasi ke deposito dan surat utang

Cashlez menunjuk PT Sinarmas Sekuritas sebagai penjamin pelaksana emisi. Direktur Sinarmas Sekuritas Kerry Rusli menambahkan dengan rentang harga tersebut valuasi Cashlez berada di sekitar 13,5 kali, dengan rata-rata valuasi industri serupa 50 kali. Dia menggunakan gross transaction volume (GTV) dalam perhitungan valuasinya. "Sedikit tambahan saja Cashlez ini jebolan IDX Incubator," imbuh dia.

Sedangkan Sumitomo Corporation sebagai pemegang saham menyatakan bahwa pihaknya sangat antusias bahwa Cashlez menjadi perusahaan Fintech Payment Gateway pertama yang akan melakukan IPO. Pihaknya meyakini bahwa sistem pembayaran akan semakin dibutuhkan di era baru yang akan datang seperti mobility-as-a-sevice (Maas). Sumitomo berharap Cashlez akan menjadi unicorn pertama di industri pembayaran Indonesia.

Baca Juga: Imbas corona, triliunan dana asing menguap dari pasar saham Indonesia

Pada periode 31 Oktober 2019, Cashlez membukukan pendapatan bersih sebesar Rp 11,73 miliar atau meningkat 96,07% secara tahunan (yoy). Peningkatan pendapatan bersih disebabkan oleh peningkatan volume transaksi yang diproses.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×