kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Aset safe haven mulai ditinggal, tapi emas masih menjadi pilihan menarik


Rabu, 11 September 2019 / 17:37 WIB

Aset safe haven mulai ditinggal, tapi emas masih menjadi pilihan menarik


KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Sinyal pelonggaran moneter dari Bank Sentral Amerika Serikat (AS/The Fed) yang semakin jelas, membuat sebagian pelaku pasar cenderung berpaling dari aset safe haven. Ini tercermin dari harga emas yang cenderung mengalami penurunan dalam sepekan terakhir.

Mengutip Bloomberg, pada perdagangan Rabu (11/9) pukul 16:59 WIB pergerakan harga emas di pasar spot masih berada di bawah level psikologis yakni US$ 1.492,99 per ons troi. Sedangkan untuk harga emas Comex untuk kontrak Desember 2019 tercatat naik 0,15% di level US$ 1.501,50 per ons troi.

Baca Juga: Sore hari, harga emas spot kembali terkerek di posisi US$ 1.493,31 per ons troi

Meskipun begitu, pergerakan harga emas sepekan cenderung melemah, setelah pekan lalu (4/9) emas spot sempat menyentuh US$ 1.552,55 per ons troi. Capaian tersebut sekaligus menjadi level tertinggi di 2019.

"Kalau kami lihat, alasan utamanya (penurunan) karena The Fed mulai menurunkan suku bunga acuannya," kata Direktur Utama Avrist Asset Management Hanif Mantiq kepada Kontan, Rabu (11/9).

Menurutnya, meskipun ada kemungkinan minat terhadap aset safe haven turun, namun investasi emas masih jadi pilihan paling prospektif. Apalagi, China mulai menimbun pasokan emas untuk dijadikan sebagai cadangan devisanya. Langkah tersebut sekaligus untuk menekan ketergantungan Negeri Tirai Bambu terhadap dollar AS. 

Untuk itu, Hanif cenderung merekomendasikan investor untuk melakukan profit taking sementara dari aset safe haven. Apalagi, jika terjadi koreksi di pasar modal, investor bisa menjual aset safe havennya untuk kemudian dipindahkan ke instrumen berisiko seperti saham dan obligasi. 

Baca Juga: Walau naik, harga emas spot masih susah tembus US$ 1.500 per ons troi

Adapun aset safe haven yang dianggap cukup berisiko saat ini adalah dollar AS atau USD. Apalagi, jika Bank Sentral AS benar-benar memangkas suku bunga acuannya, maka peluang bagi USD untuk melemah cukup besar. 

"Sedangkan untuk harga emas berpeluang untuk kembali diuntungkan saat sentimen perang dagang kembali meningkat," tandasnya. 


Reporter: Intan Nirmala Sari
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0021 || diagnostic_api_kanan = 0.0026 || diagnostic_web = 0.1898

Close [X]
×