kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45700,06   2,33   0.33%
  • EMAS938.000 -0,85%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Analis prediksi obligasi negara pada 2020 masih jadi pilihan menarik, ini alasannya


Minggu, 29 Desember 2019 / 18:07 WIB
Analis prediksi obligasi negara pada 2020 masih jadi pilihan menarik, ini alasannya
ILUSTRASI. Aktivitas karyawan yang memantau perdagangan obligasi atau surat utang di dealing room Bank BRI di Jakarta, Selasa (12/8/2014).Analis prediksi obligasi negara pada 2020 masih jadi pilihan menarik, karena return-nya yang masih tinggi.

Reporter: Intan Nirmala Sari | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Sukses mencatatkan kinerja positif sepanjang 2019, prospek obligasi negara di 2020 diprediksi masih akan lanjut positif. Sebagai informasi, rata-rata keuntungan di obligasi negara naik 13,62%, berdasarkan indeks INDOBEX Government Total Return.

Senior Vice President Recapital Asset Management Rio Ariansyah mengungkapkan, berbagai data positif yang terjadi sepanjang 2019 berhasil mendorong pertumbuhan return obligasi negara Tanah Air.

Baca Juga: BI: Kewajiban neto posisi investasi Indonesia menurun di kuartal III 2019

Salah satunya data kepemilikan asing di goverment bonds hingga 20 Desember 2019 mencapai Rp 1,064 triliun atau sekitar 38,48%. "Kepemilikan asing yang stabil ini membuat posisi harga goverment bonds tetap menguat," jelas Rio kepada Kontan, Jumat (27/12).

Faktor lainnya yang turun mendorong pertumbuhan return negara yakni nilai tukar rupiah yang kini berada di kisaran Rp 13.950 per dollar AS dalam seminggu terakhir. Level tersebut dianggap cukup stabil dan ikut menopang kondisi penguatan di obligasi negara.

Rio juga menambahkan, benchmar 10 tahun untuk US Treasury saat ini berada di 1.891 dan untuk tenor 5 tahun credit default swap (CDS) berada di 67.721. Posisi tersebut juga turut menjadi penopang bagi penguatan obligasi negara hingga sisa 2019.

"Prospek ke depan, obligasi negara masih akan tetap menarik, terutama dari segi stabilnya arahan untuk suku bunga Bank Indonesia (BI7DRR)," ungkapnya.

Adapun sentimen yang bakal jadi penopang kinerja obligasi negara masih seputar stabilitas kepemilikan asing, kondisi rupiah serta posisi US Treasury dan CDS yang masih menarik.

Baca Juga: Sempat melorot akhir 2019, January effect jadi momentum asing kembali masuk pasar SBN

Proyeksinya, untuk yield Surat Utang Negara (SUN) dengan tenor 10 tahun akan berada di kisaran 6,5% hingga 7% di 2020.




TERBARU

Close [X]
×