kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45874,12   -12,06   -1.36%
  • EMAS1.329.000 -0,67%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Waspadai Profit Taking di Saham Leader, Cermati Peluang di Saham Laggard


Kamis, 04 Januari 2024 / 08:11 WIB
Waspadai Profit Taking di Saham Leader, Cermati Peluang di Saham Laggard
ILUSTRASI. Teks digital pergerakan harga saham di awal bulan Januari terpampang di dinding gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (3/1). Pasar saham mengenal istilah January Effect atau efek Januari yaitu fenomena harga saham-saham yang cenderung meningkat pada bulan Januari. Istilah ini pertamakali diungkapkan Sidney Wachtel seorang bankir di Amerika Serikat tahun 1942. KONTAN/Cheppy A. Muchlis/03/01/2024


Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Setelah menuju rekor tertinggi baru, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berbalik menukik pada Rabu (3/1). IHSG turun 0,61%, ke posisi 7.279,09. Penurunan ini tak lepas dari pergeseran saham penggerak (movers) indeks.

Sejumlah saham yang tahun lalu memimpin (leader) seperti AMMN, BBRI, BBCA, BBNI berbalik tertinggal (laggard) pada pembukaan tahun ini. Berbeda dengan BUMI yang bergeser dari laggard menjadi leader.

Sementara TPIA, BMRI, BREN dan BRPT kokoh sebagai leader. Sedangkan BYAN masih di posisi laggard

Pengamat Pasar Modal & Founder WH-Project, William Hartanto mengamati, fluktuasi IHSG dan rotasi saham movers wajar terjadi di awal tahun ini.

Baca Juga: Waspadai Profit Taking, Cermati Saham Rekomendasi Analis Jumat (15/12)

Saham yang tahun lalu leader, berpotensi laggard lantaran tersengat profit taking. Sebaliknya, yang sebelumnya laggard berpotensi rebound. Lantaran di awal tahun investor cenderung melirik saham yang pergerakan harganya masih tertinggal.

Sedangkan saham yang secara teknikal masih dalam tren menguat, akan tetap menjadi leader. Begitu juga sebaliknya. 

"Kalau pun ada rotasi sektor, itu perlu proses. Butuh waktu untuk fase reakumulasi, sehingga saham laggard kemungkinan masih laggard untuk sementara ini," kata William, kepada KONTAN, Rabu (3/1).

Equity Research Analyst Kiwoom Sekuritas Indonesia, Abdul Azis Setyo Wibowo mengamati, posisi leader dan laggard tak lepas dari faktor rotasi sektor. 

Contohnya emiten energi dan tambang yang tahun lalu banyak mengisi laggard. Kinerja mereka menukik seiring penurunan harga komoditas.

Baca Juga: Profit Taking Saat Harga Saham SRAJ Terpuruk, Investor Kakap Ini Justru Cuan 42,98%

Sedangkan perbankan cukup tahan banting. Sehingga empat bank big caps yakni BMRI, BBRI, BBCA dan BBNI konsisten mengisi daftar 10 besar saham leader pada tahun lalu. "Saham leader dan laggard umumnya akan menyesuaikan kinerja sektornya," ungkap Azis.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×