kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,52%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Tertekan Menjelang Akhir Pekan


Jumat, 19 April 2024 / 21:35 WIB
Wall Street Tertekan Menjelang Akhir Pekan
ILUSTRASI. Indeks utama Wall Street cenderung tertekan di perdagangan terakhir pekan ini.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks utama Wall Street cenderung tertekan di perdagangan terakhir pekan ini. Kenaikan saham American Express setelah pendapatan yang optimistis dan kegelisahan awal mengenai eskalasi konflik Timur Tengah mereda. Sementara Netflix membebani Nasdaq menyusul perkiraan buruknya kinerja.

Jumat (19/4) pukul 21.29 WIB, Dow Jones Industrial Average menguat 0,37% ke 37.916. Indeks S&P 500 turun 0,59% ke 4.992. Sedangkan Nasdaq Composite anjlok 1,63% ke 15.428.

Harga saham Netflix merosot 6,6% menyusul perkiraan kuartal kedua yang lesu dari pionir video streaming tersebut.

“(Netflix) juga mencatat bahwa mereka akan berhenti melaporkan jumlah pelanggan pada tahun depan, yang dianggap sebagai tanda bahwa kekuatan pertumbuhan pelanggan saat ini dapat mencapai puncaknya,” kata Richard Hunter, kepala pasar di platform investasi online investor interaktif kepada Reuters.

Baca Juga: IHSG Terjun 1,11% Hari Ini (19/4), Net Sell Asing Tembus Rp 838 Miliar

Harga saham American Express bertambah 3,2% setelah laba kuartal pertama pemberi pinjaman kartu kredit itu melampaui perkiraan Wall Street.

Sementara itu, ledakan bergema di sebuah kota di Iran pada hari Jumat yang oleh sumber-sumber digambarkan sebagai serangan Israel. Tetapi Iran mengecilkan insiden tersebut dan mengindikasikan bahwa pihaknya tidak memiliki rencana untuk melakukan pembalasan – sebuah respons yang tampaknya bertujuan untuk menghindari perang di seluruh kawasan.

Pasar saham global terguncang pada minggu ini karena investor menyesuaikan kembali ekspektasi mereka mengenai seberapa besar The Fed akan memangkas suku bunga tahun ini. S&P 500 dan Dow Jones yang berisi saham-saham blue chip bersiap untuk penurunan mingguan ketiga. Sementara Nasdaq menuju penurunan mingguan keempat berturut-turut.

Para pembuat kebijakan Federal Reserve telah bersatu dalam gagasan untuk mempertahankan suku bunga hingga akhir tahun. Kemajuan inflasi yang lambat dan tidak menentu dan serta perekonomian AS yang masih kuat menjadi landasan untuk keputusan suku bunga tinggi.

Pasar uang sekarang memperkirakan pemotongan bank sentral sebesar sekitar 39 basis poin (bps) tahun ini. Prediksi tersebut turun dari sekitar 150 bps yang terlihat pada awal tahun 2024, menurut data LSEG.

Baca Juga: Mayoritas Bursa Asia Memerah Terseret Konflik Iran vs Israel

Saham-saham AS mengalami arus keluar sebesar US$ 4,1 miliar pada minggu terakhir, menurut laporan mingguan 'Flow Show' Bank of America. Ini adalah arus keluar dua minggu terbesar sejak Desember 2022.

Indeks Volatilitas CBOE, juga dikenal sebagai "pengukur ketakutan" Wall Street, terakhir naik 0,30 poin pada 18,30, setelah menembus level psikologis penting 20 di awal sesi.

Tujuh dari 11 sektor S&P 500 diperdagangkan lebih tinggi. Saham energi memimpin kenaikan 1,1%, sementara jasa komunikasi turun 1,0% memimpin penurunan.

Saham Paramount Global melonjak 9,9% setelah Sony Pictures Entertainment dan Apollo Global Management dikabarkan sedang mendiskusikan penawaran bersama untuk perusahaan tersebut.

Harga saham Procter & Gamble tergelincir 1,9% setelah raksasa barang konsumen itu meleset dari perkiraan penjualan bersih kuartal ketiga.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×